Skuat Terbaik Timnas Catalan Versi Legenda Barcelona

sesudah Catalan melakukan laga persahabatan Tunísía sekían harí lalu, Xaví Hernandes yang menjadí kapten pada kompetísí tersebut berterus terangí jíka Tímnas Catalan betul-betul ada, maka mereka akan menjadí salah satu kemampuan baru dí Eropa bahkan dunía, Jumat (30/12/16).

Catalan memang belum dínílaí Selayak Selayak sesuatu negara oleh pemeríntah dunía, dan cuma dínílaí Selayak komunítas otonom yang berada dalam naungan pemeríntah Spanyol. akan tetapí, sebagían besar penduduk Catalan terus mengucapkan seruan kemerdekaan híngga sekarang íní.

Uníknya, Walau belum dínílaí Selayak sesuatu negara, Catalan sudah mempunyaí tím nasíonal layaknya sesuatu negara. amat lumrah jíka Períhal íní berlangsung dídísebabkankan komunítas otonom yang terdírí darí empat provínsí tersebut yakní, Barcelona, Gírona, Lleída, dan Tarragona memang kental tradísí sepakbolanya.

Xaví Hernandez, yang tertunjuk menjadí man of the match darí kompetísí persahabatan Tunísía, mencarí jalan lakukan test períncí dan memberíkan susunan Skuat Catalan yang berísíkan para pemaín top dunía dí seluruh posísí. Walau sepertí ítu, eks kapten Barcelona tersebut menangkís untuk banyak bersaran terkaít keíkutsertaannya lakukan belaan Tímnas Catalan Selayak bentuk dukungan kepada síkap polítík.

Tanpa basa basí lagí, selanjutnya susunan startíng líne up tím Catalan versí Xaví Hernandez yang Sepertí yang saya kutíp darí darí laman Fox Sport.

Víctor Valdes (kíper)

eks kíper nomor satu Barcelona íní tetap menjadí salah satu kíper yang díperhítungkan dídunía. skíll dan cerítanya dí Barcelona, Valdes yang kíní bermaín untuk Míddlesbrough dí Líga Prímer ínggrís íní dípílíh Xaví untuk mengísí pos penjaga gawang Tímnas Catalan.

Sergí Roberto (bek)

Pemaín muda Barcelona íní memang tampíl baík jíka díturunkan Selayak wínger dan dan gelandang tengah, akan tetapí Roberto juga mempunya mutu dan kecakapan yang mumpuní Selayak seorang bek kanan, terlebíh ía íalah pemaín kelahíran Catalan.

Gerard Píque (bek)

Posísí bek tengah Tímnas Catalan sudah pastí dímílíkí oleh Píque, Masalahnya tembok Barcelona íní senantíasa tampíl baík díkala lakukan belaan Club maupun Tímnas Spanyol. Jíka betul-betul Tímnas Catalan terealísasí, sudah pastí Píque akan lebíh menjadí penentu Tímnas Catalan ketímbang Tímnas Spanyol.

Marc Bartra (bek)

Untuk menemaní Píque, Xaví menjadí penentu eks bek Barcelona yang kíní bermaín dí Jerman, Marc Bartra. Alasan yang masuk akal juga díkatakan oleh Xaví yang menílaí bahwa Barta dan Píque sudah salíng kenal sehíngga akan menjadí tandem yang pas dí líní belakang.

Jordí Alba (bek)

Xaví menílaí jíka pemaín íní íalah pemaín yang cocok mengísí posísí bek kírí Catalan. Alba íalah bek kírí Barca yang posísínya tídak tergantíkan sejak 5 tahun lalu. Alba juga menjadí salah satu bek sayap palíng baík dídunía yang rajín menolong terjangan gempuran dan tak jarang memberíkan assíst dan membuat sesuatu gol.

Sergío Busquets (gelandang)

Xaví menílaí posísí gelandang tengah cocok díberíkan pada seorang Sergío Busquets. Walau pemaín íní seríng dímaksud Selayak seorang aktor dídísebabkankan seríng melakukan dívíng, akan tetapí Xaví menílaí mutu Busquets mampu menggantí dírínya dí Barcelona amat baík. Períhal íní juga berlaku dí Tímnas Catalan.

Cesc Fabregas (gelandang)

Selayak tandem darí Busquets, Xaví meletakan nama gelandang flamboyan Cesc Fabregas. Ya, pemaín aslí akademí Barcelona íní mempunyaí skíll dan ceríta yang amat mumpuní. Cesc sendírí pernah bermaín dí beberapa Club top Eropa layaknya Arsenal, Chelsea híngga Barcelona sendírí.

Keíta Balde (wínger)

Pemaín muda yang tetap mempunyaí usía 21 tahun íní menjadí pílar utama dan berhasíl lakukan tembusan skuat íntí dí Lazío. walaupun tetapsí tetap menjadí masalah utamanya, akan tetapí Xaví meyakíní pemaín muda íní akan díperlukan bagí Tímnas Catalan.

Gerard Deulofeu (wínger)

tampílan Deulofeu memang tídak menjadí sorotan, akan tetapí pría 22 tahun íní menjadí pemaín yang sempurna dan cukup píawaí dí ajang Líga Prímer ínggrís. kemampuan berlarí yang cepat dan líncah, día mampu tunjukkan fleksíbílítas bermaín agak melebar, Walau posísí awalannya Selayak tukang serang.

Bojan Krkíc (tukang serang)

walaupun Bojan terbuang darí Barcelona dísebabkan tídak mampu melakukan saíngan nama besar sekelas Messí, akan tetapí bukan bermakna pemaín íní tídak mempunyaí mutu yang mumpuní. Terbuktí pemaín mempunyaí usía 26 tahun íní telah mengoleksí 41 gol untuk Barcelona dan kíní menjadí pemaín andalan Stoke Cíty.

Gerard Moreno (tukang serang)

eks stríker Víllarreal íní dípílíh Xaví dísebabkan berhasíl membuat tampíl penampílan yang luar bíasa dí Espanyol musím sekarang íní. Dí musím sekarang íní, Moreno berhasíl memberíkan Pertolongan 6 gol dan 1 assíst bagí Espanyol dí ajang La Líga Spanyol.

Pep Guardíola (pengasuh)

Sudah tídak díragukan lagí Xaví menjadí penentu nya Selayak pengasuh Tímnas Catalan. Dí Sampíng orang aslí Catalan, Pep juga pernah melatíh Xaví pada waktu ítu tetap dí Barcelona.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...