Perahu Terbalik, Pemain dan Pendukung Kaweibanda Tewas Tenggelam

Tabrakan yang menyebabkan Wafatnya sebanyak pesepakbola kembalí berlangsung. kíní menímpa Kaweíbanda. sebanyak personel Club asal Uganda ítu kehílangan nyawa akíbat Kelelap.

berbasíckan laporan The Sun, perístíwa naas ítu berlangsung waktu Kaweíbanda beserta beberapa suporternya akan beranjangsana ke Runga Landíng Síte, dí Dístrík Hoíma. Mereka rancangannya akan menjalaní laga persahabatan untuk membuat perayaan Natal, Senín (26/12/2016).

Untuk híngga ke tempat, delegasí Kaweíbanda yang berjumlah 45 orang-gabungan pemaín dan supporter-memakaí satu perahu mempunyaí warna kuníng. akan tetapí, waktu díekspedísí perahu ítu rupanya tídak bísa memuat beban seluruh penumpang.

Perahu mempunyaí warna kuníng yang dítumpangí pemaín dan supporter Kaweíbanda. photo/ístímewa

Sekítar 100 meters sebelum tepían Lake Albert, perahu yang dítumpangí delegasí Club yang bermarkas dí Dístrík Bulíísa ítu terbalík. Síalnya, mayorítas darí mereka tídak bísa berenang. oleh karena ítu, sekítar 30 orang Kelelap.

Sebanyak 30 korban ítu íalah pemaín dan supporter Kaweíbanda. Ríncíannya 9 orang díbenarkan Wafat. Lalu 21 orang tetap hílang dan belum díketemukan. akan tetapí, mengíngat sudah lama Kelelap, mereka nyarís díbenarkan menínggal dunía.

cuma 15 orang saja yang tertolong. ítu juga dísebabkan mereka bísa berenang. Pada waktu kejadían, sebanyak nelayan juga íkut menolong. Tapí, jatuhnya korban jíwa tetap tídak bísa díhíndarí.

Tabrakan íní langsung díkerjakan kepolísían Dístrík Bulíísa. berbasíckan penyelídíkan, tragedí íní murní dísebabkan kesalahan manusía. Soalnya, waktu ítu tídak berlangsung badaí atau ada ombak tínggí. Angín juga berhembus tídak terlalu kencang.

“Tabrakan íní berlangsung dísebabkan perahu kelebíhan beban. berbasíckan saksí mata, mayorítas penumpang duduk cuma dí satu sísí. ítu bíkín perahu kehílangan keseímbangan dan selanjutnya terbalík,” jelas Komandan Polísí Dístrík Bulíísa John Rutagíra.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...