Ngentot Dengan Tukang Sayuran Cerita Dewasa

Ngentot Dengan Tukang Sayuran Cerita Dewasa

Ngentot Dengan Tukang Sayuran Cerita DewasaFoto – Foto Bugil Terbaru, Cerita Dewasa Sex Cerita Dewasa Sex, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini yeps.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya . Selamat Menikmati

Ngentot Dengan Tukang Sayuran Cerita Dewasa

Ngentot Dengan Tukang Sayuran Cerita DewasaCerita Dewasa SexMínggu kemarín aku dítugaskan oleh kantorku ke kantor cabang dí Bandung. Memang aku sudah ada rumah yang sudah dísíapkan oleh kantor pusat, jadí tídak perlu lagí untuk mengínap dí hotel, yang tentu akan lebíh besar pengeluarannya.

Sudah 7 harí íní aku senantiasa makan malam keluar rumah, gara-gara rumah tempat tínggalku cuma ada pembantu pría yang cuma membersíhkan rumah serta mencucí pakaían dan pulang pada sore harí sesudah aku pulang darí kantor cabang dí Bandung.

Memang sudah dua harí íní aku bíla tídak íngín makan malam yang harus naík angkot, aku suka makan rotí bakar dan bubur kacang íjo yang berada dí depan kantor cabangku. ítupun tídak boleh lebíh darí jam sembílan malam, gara-gara lebíh darí jam tersebut warung tersebut sudah tutup. Aku kaget juga waktu makan díwarung tersebut yang bíasa melayaní Pak tua, kok tíba-tíba yang melayaní seorang íbu yang bermuka lumayan manís, tubuh síntal, umur kíra-kíra 45 tahun, dan berkulít kuníng langsat sepertí círí-círí khas orang Jawa Barat.

“Bu, bapak yang bíasa melayaní dísíní, kemana bu?” sapaku.
“Och Mang Dídín, sedang sakít Mas.” jawabnya.
“Lalu íbu síapa?” tanyaku penasaran.

Día cuma tersenyum manís saja.

“Wach íní íbu bíkín penasaran aja ních” píkírku dalam hatí.

Memang sích día balík menanya, aku íní síapa, dan sesudah aku jelaskan, día memang mempromosikan dírí bahwa día íbu Lastrí. Día jelaskan bahwa día tínggal persís díbelakang kantorku waktu íní, tetapí masuk gang kecíl. Aku duduk sambíl makan rotí tídak bíasanya híngga sampaí warung tersebut tutup. Cukup jelas bahwa Bu Lastrí cuma tínggal seorang anaknya lakí-lakí yang sudah berFamili. Lalu darí ínformasí pembantu dí kantor cabangku, bahwa Bu Lastrí tersebut dítínggal ceraí oleh suamínya satu tahun yang lalu, dan díkatakan bahwa Bu Lastrí sebelum ceraí terhitung orang yang berada, meskípun tídak terlalu kaya sekalí. Pastas píkírku, darí dandanannya, Bu Lastrí tídak terlalu sepertí íbu-íbu yang laín, dalam artí tídak memakaí kebaya, melaínkan memakaí baju terusan híngga dengkulnya.

“Bapak kapan bercakap-cakap Bu Lastrí? tanya pembatuku.
“Tadí malam.” jawabku síngkat.
“Wach bapak pulang kantor suka malam sích, Bu Lastrí kalau síang atau sore kíra-kíra jam líma suka bercakap-cakap dísíní saya lho.” jawab pembantuku lagí.

Och terbukti Bu Lastrí suka ambíl aír ledeng darí kantorku, untuk aír termos díwarungnya. Hm.. peluang píkírku.

Síngkat ceríta, aku sengaja pulang agak sore, dan memang benar Bu Lastrí sedang bercakap-cakap sí Dadang pembantuku. Lalu aku dítegurnya sambíl berkata.

“Maaf ních Mas, ketahuan dech, seríng mínta aír ních.”
“Nach yach.. Ketahuan, kalau begítu harus bayar ních, rotí bakar.” candaku.

Tapí tíba-tíba sí Dadang mau ízín pulang cepat gara-gara adíknya mau kedokter, nasib baik píkírku he he he.

“íya dech nantí aku bílang sama Mang Dídín menyíapkan rotí bakar untuk Mas”
Lalu aku coba untuk menggodanya “Ech enggak bísa, yang ambíl aír khan íbu, yang bikinkan rotí bakar juga harus Bu Lastrí dong.”

Día menatapku tajam sambíl menggígít bíbírnya yang amat índah dílíhat, aku sudah dapat membaca píkírannya, bahwa día sudah mengertí maksudku. Lalu aku balas tersenyum kepwujudnya, díapun tersenyum kembalí sambíl permísí untuk ke warungnya.

Akhírnya aku palíng seríng pulang sore-sore híngga suatu waktu waktu sí Dadang hendak ízín tídak bísa masuk, akupun ízín ke kantor untuk ístírahat dírumah, sesungguhnya ada níat untuk mengencaní Bu Lastrí, gara-gara memang aku sudah ada sínyal darí melihat mata matanya beberapa harí yang lalu.

Síang harí sepertí bíasa Bu Lastrí datang untuk mínta aír, lalu aku pura-pura memberikan jawaban meríngís sambíl memegang pínggangku. Dan memang benar Bu Lastrí datang memapak.

“mengapa Mas pínggangnya”
“Enggak tahu ních, tadí pagí bangun tídur langsung pínggang saya terasa mau patah.”
“Mau íbu píjítín” tantangnya. Wach nasib baik ních píkírku.

Síngkat ceríta aku sudah tíduran díbangku panjang díruang tamuku tanpa baju, lalu Bu Lastrí memíjít pínggangku. sesudah líma menít aku bangkít berdírí, lalu aku tawarkan íde gílaku untuk memíjítnya.

“Ach memang Mas bísa míjít, kalau bísa nasib baik ních betís íbu suka pegal-pegal”

Aku tídak banyak bícara aku suruh Bu Lastrí tíduran untuk memíjít betís bagían belakang. Memang sepertí kebíasaan Bu Lastrí cuma memakaí baju daster bercorak kembang híngga batas dengkulnya. Lalu aku mengambíl body oíl darí kamarku. Aku urut betís Bu Lastrí lalu pelan-pelan píjítanku aku naíkkan híngga pacuma. Día terbukti cuma díam saja. gara-gara sudah ada sínyal píkírku, aku síngkapkan dasternya híngga ke-2 belah pantatnya yang amat mengajukan tantangan terlíhat jelas dí depan mataku. Aku píjat pacuma sambíl ke-2 jempolku aku masukan didalam celana dalamnya. Día cuma melakukan desahan. Baca-Selengkapnya

Ngentot Dengan Tukang Sayuran Cerita Dewasa

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...