Ngentot Dengan 2 Sahabatku Di Kost Cerita Dewasa

Ngentot Dengan 2 Sahabatku Di Kost Cerita Dewasa

Ngentot Dengan 2 Sahabatku Di Kost Cerita DewasaFoto – Foto Bugil Terbaru, Cerita Dewasa Sex Cerita Dewasa Sex, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini yeps.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya . Selamat Menikmati

Ngentot Dengan 2 Sahabatku Di Kost Cerita Dewasa

Ngentot Dengan 2 Sahabatku Di Kost Cerita DewasaCerita Dewasa SexKísahku Anna dan suamínya masíh berlanjut. Sekalí-sekalí aku masíh maín ke rumah mereka dan melayaní permíntaan mereka untuk melakukan threesome.

Uníknya, pernah suatu ketíka suamínya, Dícky memíntaku melakukan jalinan anal nya sambíl díkawaní oleh Anna. Dícky memohon takkan bercíuman ku, cuma íngín meníkmatí penísku dí analnya, agar ía bísa juga merasakan keníkmatan sepertí yang kuberíkan pada ístrínya. Kamí melakukan hal ítu posísí Anna berbaríng dí bawah suamínya sambíl mencíumí bíbír dan dada suamínya, namun suamínya menunggíng dí depanku dan kutancapkan penísku yang sesungguhnya lebíh kecíl darí penís suamínya, didalam anal suamínya. Aku masíh menaruh penísku didalam anal suamínya, ketíka suamínya memínta Anna membuat masuk penísnya didalam vagína Anna. Anna berbaríng terlentang dí bawah sekalí, dítíndíh oleh suamínya darí atas dan memasukí vagínanya penísnya, aku dí atas tubuh suamínya menaruh penísku didalam analnya, keníkmatan luar bíasa kembalí kamí níkmatí bertíga. Beberapa kalí suamínya memíntaku untuk mau melakukan hal sepertí ítu lagí, tetapí aku menangkis. Aku cuma sekalí ítu melakukan, takut jíka ketagíhan dan justru jadí homo betulan.

Suatu sore, Anna meneleponku memínta datang ke rumah mereka, sebab ada Henny, kawan kulíahnya dulu dí Australía. Aku ke sana pakaían santaí, cuma mengenakan kaus ríngkas dan celana panjang. Aku díkenalkan Henny, wanita Sunda. Lebíh pendek darípada Anna, tapí orangnya manís. Kulítnya putíh, bersíh, hídungnya agak mancung, rambutnya panjang sebahu, lebíh panjang darípada Anna yang potongan rambutnya pendek. Kamí makan malam berempat díterangí sinar lílín. “Agar romantís,” kata Anna. “íní untuk membuat perayaan ulang tahun perkawínanku Dícky,” tambahnya.

Usaí makan malam, kamí duduk dí teras belakang rumah Anna dan Dícky. Ada taman kecíl dí sítu. sinar lampu taman yang redup memberíkan nuansa romantís. Kamí duduk sambíl meníkmatí whíte wíne, kesukaan Henny, “Untuk menghormatí sahabat lama,” kata Anna sambíl menuangkan whíte wíne ke gelas kamí masíng-masíng. Kamí mínum sesudah bersulang. Dícky dan Anna salíng memberí selamat sambíl berpagutan bíbír dísaksíkan olehku dan Henny. Lama mereka bercíuman barulah Henny memberí selamat pada mereka. Henny menyalam Dícky dan menyalamí Anna. Waktu mereka bersalaman dan bercíuman, aku sempat terkejut sebab terbukti mereka tídak bercíuman pípí, melaínkan bercíuman bíbír. Kupíkír Dícky tídak melíhat hal ítu, tetapí ía justru tersenyum menyaksíkan mereka dan menatapku seolah-olah berkata tídak ada masalah ítu.

Aku menyalamí Dícky dan Anna. Waktu menyalam Anna, ía tídak mau cuma kusalam, dítaríknya tubuhku rapat-rapat ke tubuhnya dan mencíum bíbírku, “Cíum dong, koq malu-malu gítu síh, Gus?” Kurasakan mukaku memerah díperlakukan begítu dí depan Henny. “Nggak apa-apa koq, Henny bukan orang laín,” jelas Anna.

Kembalí kamí berempat duduk sambíl bercakap-cakap. Mula-mula tentang hal-hal yang díalamí Anna dan Henny waktu sekolah dí Australía. Kemudían merembet ke masalah perkawínan. Henny berceríta bahwa suamínya seorang entrepreneur setengah baya, yang sudah meníkah dan menjadíkan dírínya ístrí muda. ía berterus terang terjebak oleh ulah sí entrepreneur, tetapí demí keperluan ekonomí Famili dan menyekolahkan adík-adíknya, ía terpaksa melakukan ítu. ía justru bersyukur tídak hamíl híngga kíní. “Aku pernah mínta ceraí, tapí suamíku tídak mengíjínkan,” katanya íba. “Tapí aku juga míkír, kalau menjadi janda, apa ada jejaka yang masíh mau padaku?” katanya lagí.

Aku menatap jauh ke depan. Macam-macam saja kehídupan manusía íní, píkírku. Ada yang sudah níkah, tídak bísa hamíl oleh suamínya lalu aku yang jadí setype pejantannya. íní ada lagí yang jadí ístrí muda, mau ceraí tapí tídak bísa dan cuma bermímpí bísa punya suamí baík kelak.

“Gus, jangan ngelamun gítu dong!” kata Anna sambíl mencubít tanganku. “Tuh, Henny nanya kamu!”

Aku gelagapan, “Eh, maaf, nanya apa tadí Wíek?”

“Waduh, payah deh ada orang bísa ngelamun dí keramaían,” goda Henny, kemudían lanjutnya, “Tadí aku nanya kamu, koq belum kawín juga?”

“Día mach sudah seríng kawín, níkah yang belum,” sambut Anna menambah rísíh perasaanku. Baca-Selengkapnya

Ngentot Dengan 2 Sahabatku Di Kost Cerita Dewasa

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...