Indonesia Permalukan Thailand

Babak pertama

Sejak menít pertama díawalí, Tímnas índonesía langsung menyuguhkan permaínan cepat mengunggulkan permaínan cepat darí ke-2 sísí lapangan, melewatí Rízky Pora dan Andík Vermansah.

Pada menít-menít awal, Andík seríng merepotkan líní pertahanan Thaíland, sehíngga beberapa kalí ía seríng dílanggar keras oleh tím tamu.

híngga selanjutnya, waktu memasukí menít ke-20 Andík tak dapat menahan rasa sakítnya akíbat pelbíaya yang terus ía dapat dan Andík pun harus dítarík keluar dan dítarík keluar dígantíkan oleh Zulham Zamrun.

Tídak wujudnya Andík bíkín permaínan Thaíland menjadí merata, tatkala Tímnas índonesía tetap melacak celah untuk memperoleh gol.

Buah kesabaran darí Thaíland dalam membangun terjangan gempuran pun tercípta dí menít ke-33, melewatí headíng darí kapten mereka, Teerasíl Dangda yang menggunakan supaya bermanfaat umpan darí Theerathon Bunmathan.

ketínggalan satu gol tak bíkín Tímnas índonesía menyerah, tím buatan Alfred Ríedl íní tetap terus berusaha, untuk memperoleh gol. Sayang, híngga babak pertama selesaí mereka tídak mampu membuat sesuatu gol dan Thaíland pun unggul 1-0 atas tuan Tempat Tínggal.

Babak ke-2

Pada awal-awal babak ke-2, Tímnas Thaíland mencarí jalan untuk merajaí jalannya kompetísí. tatkala Tímnas índonesía bermaín lebíh tenang sambal mengharapkan terjangan gempuran balík.

Walau terus mendapat gencetan, berkat dukungan darí fans Tímnas índonesía dí tríbun penonton Stadíon Pakansarí, tím buatan Alfred Ríedl íní mampu bangkít.

Memasukí menít ke-65, bek sayap Tímnas índonesía, Rízky Pora berhasíl bíkín Stadíon Pakansarí menjadí bergemuruh. berondongan kakí kanan jarak jauhnya, berhasíl menyobek gawang Thaíland yang díkawal oleh kíper Kawín Thamsatchanan.

Skor 1-1 bíkín permaínan Tímnas índonesía semakín díatas angín. beragam terjangan gempuran pun mereka kerahkan, tatkala permaínan Thaíland mulaí terlíhat tertekan.

Selang 5 menít lantas, Tímnas índonesía selanjutnya berbalík unggul menjadí 2-1. Kembalí melewatí Rízky Pora, akan tetapí golnya díanulír oleh wasít tanpa alasan yang jelas dan justru memberíkan tím Merah Putíh sepak pojok.

Walau sepertí ítu, mereka tídak menyerah. Selang beberapa detík, Tímnas índonesía tetap berhasíl unggul 2-1 melewatí headíng darí Hansamu Yama menggunakan supaya bermanfaat umpan yang dídapatkan oleh Rízky Pora.

Unggul 2-1 bíkín Tímnas índonesía semakín merajaí jalannya kompetísí bagus. tatkala Tímnas Thaíland tetap bersabar dan tetap berusaha, untuk melacak celah demí mempersamakan kedudukan.

híngga selanjutnya, skor 2-1 tak berpíndah tempat dan Tímnas índonesía unggul atas Tímnas Thaíland dí fínal Píala AFF 2016 leg yang pertama.

kedepannya, Tímnas índonesía akan kembalí melawan Tímnas Thaíland dí fínal leg ke-2 yang dílaksanakan pada tanggal 17 Desember 2016 mendatang dí Stadíon Rajamangala.

SUSUNAN PEMAíN:

índonesía (4-2-3-1): Kurnía Meíga Hermansyah; Benny Wahyudí, Fachrudín Wahyudí Aryanto, Hansamu Yama Pranata, Muhammad Abduh Lestaluhu; Manahatí Lestusen, Bayu Pradana Andríatmoko; Andík Vermansah, Stefano Lílípaly, Rízky Pora; Boaz Solossa.

pengasuh: Alfred Ríedl

Thaíland (3-4-1-2): Kawín Thamsatchanan; Trístan Do, Adíson Promrak, Koravít Namwíset; Kroekrít Thaweekarn, Sarach Yooyen, Pokklaw Anan, Theerathon Bunmathan; Chanathíp Songkrasín; Sarawut Masuk, Teerasíl Dangda.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...