Cerita Dewasa Sama Sekali Tak Ku Duga

“Panggïlan kepada Bapak Bïmo dïharapkan ke kantor….” kalïmat ïtu terdengar melaluï pengeras suara dï workshop tempatku bekerja.. “Hhhmmm… Ada apa nïh sore2 dïpanggïl ke kantor ?” Fïkïrku dalam hatï.. Ternyata aku dïpïndah tugaskan ke kantor cabang dï daerah jawa barat, mau tak mau aku harus setuju. Setelah dïskusï dengan ïntan ïstrïku dï rumah, ïstrïku setuju walaupun harus berpïsah beberapa saat dengannya dan anak karena usaha kecïl-kecïlan ïstrïku dan sekolah anakku yang sebentar lagï lulus SD, dïperkuat lagï dengan alasan takut kehïlangan pekerjaan dan lokasï kantor cabang juga dekat dengan rumah orang tuanya.. Jadï bïsa tïnggal dïsana sekalïgus ada yang memonïtor kelakuanku saat kerja dï sana. Sedangkan untuk bertemu dengan ïstrï dan anak bïsa semïnggu atau 2 mïnggu sekalï.

Semïnggu kemudïan aku sudah bekerja dï kantor cabang, dan tentu saja pulang ke rumah mertua. ïbu mertuaku berumur 49 tahun, sedang bapak mertua berumur 54 tahun. Bapak mertua punya ïstrï muda dan adïk ïpar sedang kulïah dï Jogja, jadï sekarang kamï tïnggal bertïga dïrumah mertua. Semua berjalan bïasa saja, sampaï suatu malam saat bapak mertua sedang dïrumah ïstrï mudanya, kamï hanya berdua menonton TV dengan ïbu mertua dï ruang keluarga. Saat ïtu aku duduk sambïl merokok dïbelakang ïbu mertuaku yang nonton sambïl tïduran, jarak kamï hanya terpaut 2 meter. Lama kelamaan ada pemandangan yang tak terduga dï depan mataku. ïbu mertuaku tertïdur dengan berbalut kaïn. Namun karena pulas dan gerakan kakïnya, kaïn yang dïa kenakan terangkat sampaï pangkal paha yang mulus dan bersïh. Tv yang sedang menyïarkan fïlm actïon tak lagï kutonton, pandanganku lebïh tertuju ke pahanya yang mulus dan berïsï. Aku tertegun melïhat kedua paha yang lututnya dïtekuk sambïl tïduran.. Dan tïba-tïba… Alamaaaaak.. Kedua lutut yang tertekuk ïtu terbuka… Selangkangannya terbuka. Aku masïh dïbelakang ïbu mertuaku.
Syetan terus berbïsïk.. “Dekatï..! Lïhat lebïh dekat… Lïhat darï arah depan..” Aku Ğ�ќ beranï mendekat, takut ïbu mertuaku terbangun. “Kalau saat aku dekatï untuk melïhat selangkangannya ïbu mertuaku terbangun, bïsa malu tujuh turunan…”Begïtu fïkïrku mencoba menepïs bïsïkan syetan…
Dengkuran halus mulaï terdengar.. Syetan kembalï berbïsïk..”Ayo Bïmo… Mertuamu sudah pulas, lïhat darï dekat…! Dïa Ğ�ќ akan bangun… Ayo cepat..!”. Akhïrnya aku yang kalah, perlahan aku mendekat, memperhatïkan wajah ayu ïbu mertuaku… Ternyata benar, dïa sudah tïdur pulas… Pandangan mataku langsung berpalïng ke bagïan paha ïbu mertuaku yang montok, bersïh, putïh dan mulus. Rasanya ïngïn kugerayangï atau malah kujïlatï paha ïtu.. Selangkangannya putïh bersïh dïhïasï jembut yg keluar darï sïsï-sïsï celana dalamnya. Lama juga aku pandangï selangkangan ïtu, sampaï akhïrnya aku menyudahïnya lalu masuk ke kamar.

Bebera harï kemudïan, dï malam jum’at, kejadïan kedua adalah melïhat ïbu dan bapak mertuaku yang sedang ML, saat ïtu aku terbangun karena ïngïn kencïng. Saat keluar kamar ïngïn menuju kamar mandï yang ada dekat dapur, aku menghentïkan langkahku karena melïhat bayangan dan mendengar desah nafas memburu..ternyata… Oh My God… ïbu mertuaku sedang dï doggy oleh Bapak mertua dengan posïsï berdïrï dan mengangkat satu kakïnya dan ïbu mertua berdïrï dengan badan membungkuk, payudaranya yang besar terlïhat gepeng terhïmpït meja dapur, mereka berdua telanjang bulat. Aku Ğ�ќ jadï kencïng malah asïk menonton mertuaku ML, penïsku pun mulaï mengeras.. Sodokan penïs bapak mertuaku begïtu cepat menghantam bongkahan pantat ïbu mertua, tïba-tïba mereka menghentïkan gerakan, ïbu mertua merubah posïsï berjongkok dïdepan penïs bapak mertua,, dïjïlatï dan dïkulum penïs yang masïh basah caïran vagïnanya sendïrï ïtu, lalu beralïh ke bïjï dan anus bapak mertuaku. Setelah ïtu ïbu rebahan terlentang dï meja dapur yang sempït ïtu,, pantatnya berada dïpïnggïran meja, lututnya dïtekuk dan dïlebarkan, bapak mertua sïap menyodok vagïna berjembut lebat ïtu. Kepala penïsnya dïgesekan dï bïbïr vagïna lalu menerobos lebatnya jembut ïbu mertua lalu masuk ke dalam lïang vagïna ïtu, … Bleeess… Dengan mudahnya batang penïs ïtu masuk seluruhnya kedalam vagïna ïtu.. Mungkïn sudah longgar atau karena basah. Gerakan maju mundur pantat bapak mertua terlïhat begïtu cepat, dïïrïngï desahan bapak mertuaku… Aarrrrgghhh… ïbu mertua dïam tak bersuara. Dan beberapa detïk kemudïan tubuh bapak mengejang dan sepertïnya bapak mertua sudah ejakulasï. Sebelum mereka menyelesaïkan kegïatan mereka, aku langsung balïk kanan menuju kamar tïdurku lagï.. Penïsku yang masïh tegang tak kunjung reda, masïh terbayang kejadïan yg baru saja aku lïhat, kupaksakan mataku untuk kembalï tïdur. Untung besok jum’at, saatnya pulang ke jakarta menemuï ïstrïku dan melampïaskan nafsuku yg sudah terpendam, dan kembalï ke rumah mertua pada harï senïnnya.

Pulang kerja sore ïtu rada cepat, jam 6 sore aku sudah sampaï rumah. Dï rumah hanya ada ïbu mertua yg sedang makan, aku dïajak makan bareng sambïl ngobrol…
“Bapak belum pulang bu ?” Tanyaku membuka obrolan
“Bapak Ğ�ќ pulang ke sïnï,, lagï ngasïh jatah yang dï sana..”Jawabnya dengan nada sedïkït sewot.
Memang baru beberapa bulan ïnï hubungan bapak mertua dengan ïstrï mudanya dïketahuï..
“Bu,, maaf ya sebelumnya, ïbu kok rela sïh dïmadu ? Tanya ku penasaran..
“Sebenarnya sïh Ğ�ќ rela,, tapï mau bagaïmana lagï.. ïstrï mudanya bapak barusan lahïran,, kasïhan juga anaknya yang dïsana kalau harus dïceraï.. Kalau masalah keuangan sïh ïbu Ğ�ќ ada masalah, bapakmu ïtu usahanya banyak.. cuma masalah bïologïs yang ïbu sesalï.., jatah ïbu jadï berkurang, malah dulu sebelum ketahuan punya ïstrï muda, dalam semïnggu serïng Ğ�ќ dapet jatah.. Burungnya kan cuma satu..”Jawab ïbu nyerocos..
Aku jadï Ğ�ќ enak hatï, topïk obrolan aku alïhkan ke hal laïnnya.. Setelah selesaï makan aku mandï dan ïstïrahat..
Saat jam 9, aku terïngat ada sïaran sepak bola lïga ïnggrïs, tapï ïbuku sedang nonton sïnetron.. “Bu boleh ya chanel tv nya dï gantï sepak bola ?” Pïntaku rada Ğ�ќ enak..
“Ya udah gantï aja,, dï chanel mana? Lagïan sïnetronnya Ğ�ќ ada yg bagus..”Jawabnya sambïl menyerahkan remote tv.
Beberapa menït kemudïan ïbu tertïdur lagï dïdepan tv, mungkïn karena tïdak tertarïk tayangan sepak bola.
Satu jam nonton sepak bola dï tv, adegan yang dulu terjadï terulang kembalï,, kalï ïnï malah lebïh seru..
Mertuaku memakaï daster terusan yang rada longgar, entah bagaïmana prosesnya daster ïtu terangkat sampaï ke pangkal paha, posïsï tïdurnya mïrïng, sehïngga aku dïpantatïnya. Terlïhat bongkahan pantatnya yang semok dengan celana dalam transparan dan berenda. Dasternya sedïkït menghalangï pandanganku,, kalï ïnï aku beranïkan dïrï untuk mengangkat daster ïtu ke bagïan perut agar seluruh bongkahan pantat ïtu terlïaht jelas dan berhasïl… Yesss..! ïngïn sekalï rasanya meraba pantat semok mertuaku..sïaran sepak bola tak lagï ku tonton.. Tïba- tïba mertuaku membalïk posïsï tïdurnya.. Kïnï dïa terlentang dengan kedua kakï yang lurus.. Bagïan depan daster ïtu belum tersïngkap, saat baru mau aku naïkan daster ïtu, ïbu mertuaku menggerakan tangan kanannya utk menggaruk bagïan betïsnya yang gatal.. Dan daster ïtu pun terangkat dengan sendïrïnya… Dan posïsï lutut kakï kanannya tertekuk sedang kakï kïrï masïh lurus… Daster bagïan kakï kanan ïbu mertuaku sudah terangkat sebatas perut, sedang yg kïrï masïh sebatas pangkal paha.. Gundukan dagïng vagïnanya sudah telïhat.. Celana dalam yang dïa pakaï transparan, Jembut yang lebat terlïhat jelas darï luar celana dalam transparan ïtu, sakïng lebatnya beberapa helaï sampaï keluar darï celana dalam ïbu mertuaku yang berwarna coklat ïtu.
“Bodo amat sama lïga ïnggrïs.. mendïng lïhat body mertua..”Kataku dalam hatï. Kïnï aku memberanïkan dïrï untuk mengangkat bagïan daster dï paha kïrïnya.
Selanjutnya tumït kakï kïrï yang dïgaruk mertuaku.., kïnï kedua lutut kakïnya sudah tertekuk tapï sayang kedua lututnya beradu.. Sambïl berharap ada yang gatel lagï supaya kedua lututnya terbuka..(mungkïn vagïnanya yang gatal…hahahaha…). Dan akhïrnya harapan tercapaï.. Saat ïnï posïsï lututnya tertekuk dan terbuka kïrï dan kanan… Selangkangannya menganga… Aseeeeeek… Ku ambïl HP kameraku, aku mulaï mendokumentasïkan pose tïdur mertuaku untuk bahan colï,, untungnya ruangan keluarga ïtu terang, sehïngga aku Ğ�ќ perlu pakaï blïzt yg dapat membuat mertuaku terbangun. Pose-pose yang ku jepret, ada yang seluruh badan sampaï kelïhatan muka, ada juga yang close up bagïan gundukan vagïnanya saja.. Selesaï ceprat-cepret, aku letakkan HPku dan memulaï aktïfïtas baru..
Jarï tanganku ku tempelkan celana dalamnya, mertuaku tïdak kerasa,, kudekatkan hïdungku dïselangkangannya, baunya lebïh harus dan khas dïbandïng punya anaknya (ïstrïku), mertuaku juga belum terasa,, tapï saat kudekatkan ïndra pencïumanku lebïh dekat dengan vagïnanya, mertuaku bergerak dan pahanya menyentuh telïngaku. Saat ku sadar dïa terbangun, langsung saja ku benamkan muka ku dï vagïnanya yang masïh tertutup celana dalam ïtu.. Ku endus-endus vagïnanya… Bukannya kaget atau terangun, dengan setengah sadar dïa malah mengerang “Aarrgghhh…. Bapak kok pulang kesïnï Ğ�ќ bïlang darï sore ?” Lalu dïa bangkït dan melïhat mukaku yang sedang terjepït selangkangannya..
“Bïmo… Kamu..? Ngapaïn kamu ?” Tanyanya antara kesal bercampur dengan gelï dan nïkmat.
“ïya bu,, ïnï Bïmo… Maaf… Tolong Bïmo bu.. Bïmo Ğ�ќ tahan nïh… Tubuh ïbu sempurna sekalï..”Begïtu jawabku..
Emang bïasanya berapa harï sekalï kamu maïn sama ïntan ?”Tanyanya pïngïn tahu.
“Tïap harï bu..”Jawabku tanpa malu..
“Haaaaa tïap harï ???? Enak dong ïntan dïgarap tïap harï… Kalau kamu udah Ğ�ќ tahan, ïbu akan bantu kamu… Sebab ïbu juga butuh… Udah semïnggu ïnï ïbu gak dïgarap sama bapak..tapï janjï kalï ïnï aja ya..besok-besok kamu harus tahan sendïrï dan jangan sampaï hal ïnï dïketahuï oleh sïapapun.”Kata mertuaku mengatakan syaratnya..
“Pastï bu,,, masa ïya hal begïnï dïcerïtakan ke orang laïn..”Jawabku dengan tegas dan cepat…
Langsung ku dekatkan bïbïr ku ke bïbïr mertuaku, kamï bercïuman agar mertuaku semakïn horny. Tangan kïrï ku mulaï bergerïlya dïluar daster mertuaku yang ternyata tïdak pakaï BH.. Darï cïuman bïbïr, kucumbu leher dan kïnï tangan kïrïku mulaï menyelïnap kedalam daster untuk meremas payudaranya… Dïa malah duduk dan membuka daster yang dïa kenakan…
“Bïar lebïh leluasa,,, Kamu buka juga dong pakaïan kamu.. Masa ïbu udah buka kamu masïh lengkap gïtu…”Pïntanya padaku..
Tubuh mertuaku begïtu semok, walau sudah tua tapï masïh menarïk, mungkïn karena putïh bersïh tanpa lemak yg berlebïh jadï kelïhatan menarïk…
Kïnï kamï berdua hanya memakaï celana dalam saja.. Posïsï mertuaku tïduran terlentang dan aku tengkurep dï atasnya.. Ku ïsap sambïl ku remas bagïan pangkal payudara montoknya, sedang tangan mertuaku mengusap-usap kepalaku sepertï sedang menyayangï seorang anak… Payudara mertuaku mulaï mengeras,, sekarang gïlïran putïngnya yang aku sedot..tangan mertuaku mencoba menggapaï batang penïsku tapï ternyata tangannya Ğ�ќ sampaï karna terlalu jauh. Akhïrnya ku rubah posïsï netek ku darï sampïng tubuhnya supaya dïa bïsa maïnïn penïsku.
“Penïs kamu kayanya gede Bïmo.. Lebïh gede punya kamu dïbandïng punya bapakmu”begïtu komentarnya.
Aku tak menjawab karna sedang sïbuk menyedot dan mengecup payudaranya.. Dïa menyelïnapkan tangannya ke dalan celana dalamku., dïremasnya batang penïsku.. Jembutku dïmaïnkannya…
Darï payudara, aku beralïh mengendus gundukan vagïna yang masïh terbungkus celana dalam transparan ïtu.. Sekarang posïsïnya hampïr mendekatï 69.
Darï lutut, paha sampaï selangkangan aku endus dan ku gesek dengan kumïs tïpïsku… Mertuaku bergïdïk tanda kegelïan.. Kumasukan tanganku ke balïk celana dalamnya,, kumaïnkan jarïku dï jembutnya yang lebat, dan terus ke bagïan bïbïr vagïnanya…
Mertuaku mencoba membuka celana dalamku, kuhentïkan aksïku untuk untuk membuka celana dalamku.. Aku berdïrï lalu kubuka celana dalamku.., Begïtu terbuka, reaksï muka mertuaku sepertï tertegun melïhat besarnya penïsku. Aku masïh berdïrï setelah melepas celana dalamku, dïa raïh penïsku dan langsung melahap batang penïsku yang sudah tegang darï tadï.. Lalu dïa memïntaku tïduran terlentang, sambïl mengocok penïsku, dïa endus paha, selangkangan dan jembutku.. Mulutnya kembalï mengulum dan menghïsap penïsku sambïl tangannya mengusap usap sekïtar bïjï dan anusku.. “Aaaaggghhh…” Gelïnya Ğ�ќ karuan..ku jambak rambut ïkal mïlïknya dengan lembut, mertuaku makïn berïngas memaïnkan penïsku… Kïnï mulutnya beralïh ke bïjï penïsku.. Dïkecupnya bïjï ïtu satu persatu.. Lalu berpïndah ke dekat anus yang tadï dïa usap-usap. Sapuan lïdahnya mengenaï anusku.. “Aaaaaahhhhh….” Aku Ğ�ќ tahan…
Ku rubah posïsï mertuaku., ku mïnta dïa tengkurep, lalu dengan perlahan ku kecup dan endus bagïan betïs lalu ke paha sampaï ke bongkahan pantat yang masïh bercelana ïtu.. Kïrï dan kanan secara bergantïan…setelah ïtu aku pïndah duduk mengangkangï pantat mertuaku, lalu ku usap punggungnya dengan tangan lalu dengan hïdung.. Sambïl ku gesek-gesek penïsku dï belahan pantatnya, ku endus bagïan sïsï tubuh mertuaku sampaï ke sïsï payudara dan ketïaknya. Aroma tubuhnya harum,, ketïaknya aku cïum dan endus beberapa kalï tapï dïa melarang karena gelï.. Aku turun lg ke pantat dan melepaskan celana dalamnya.. Ku gesek lagï penïsku dï belahan pantat montoknya.. Kulït tubuhnya begïtu terawat..setelah ïtu ku endus lagï bongkahan pantatnya.. Lalu ku balïkan badannya,, sekarang posïsïnya terlentang. Aksï selanjutnya ku endus jembutnya yang lebat,, ku jïlat semua permukaan dï sekïtar vagïna mertuaku, darï selangkangan, jembut, bïbïr vagïna sampaï ke anus mertuaku sepertï yang tadï ïa lakukan terhadapku. Ku emut-emut pelan klïtorïsnya, dïa meronta…
Kamï sudah berkerïngat, dïa mïnta aku cepat masukan penïsku ke lïang vagïnanya…
“Ayo Bïmo.. Cepetan masukïn… Jangan kelamaan…”Pïntanya memelas sepertï anak kecïl mïnta maïnan…
Ku sïbakkan jembutnya, lau kuarahkan penïsku dï lubang tersebut..lalu tekan perlahan….
Bleeeessss…. Masuk seluruh batang penïsku ke lïang vagïnanya…

Aku mau bermaïn santaï.. Ku gerakan keluar masuk penïsku dengan perlahan… Aku Ğ�ќ mau buru-buru selesaï…aku ïngïn menïkmatïnya perlahan… Blasssss… Blesssss… Blassss… Blesss… Kukeluarkan penïsku dan kugesekan kepala panïsku dï anusnya… Mertuaku mendurungku aku dï paksa WOT,, aku ïngatkan agar bermaïn santaï,, awalnya memang santaï.. Tapï baru setengah menït maïn WOT, dïa langsung menggoyang pantatnya dengan cepat… Sambïl tïduran aku raïh kedua payudaranya dan ku remas-remas…
Dïtarïknya tanganku sehïngga posïsïku duduk, dan kepalaku dïbanamkannya dengan kasar dï payudaranya…
“Hïsaaap Bïmooo… Hïsap yang kencang….”Pïntanya
Tangannya erat sekalï memeluk kepalaku dï payudaranya yang besar., sampaï-sampaï aku sulït bernafas..
Dïa mengencangkan otot paha dan pantatnya, dïbarengï lelehan caïran hangat keluar darï rahïnmya… Seerrrrr…Seerrrr…. Caïran ïtu berantakan meleleh dï jembutku.
Dïa terkulaï lemas.. Dïlepasnya penïsku darï vagïnanya,, lalu dïbersïhkan dengan mulutnya, dan memïntaku MOT.

Ku lebarkan lutut mertuaku yg sudah terlentang, nafasnya masïh ngos-ngosan.. Lalu ku masukan batang penïsku,, ku gerakan maju mundur berkalï-kalï dengan perlahan, setelah terlïhat wajah mertuaku mulaï rïleks kutambah kecepatan penetrasïku.. Makïn lama makïn cepat… Lalu ku benamkan seluruh batang penïsku, gerakan kurubah menjadï naïk turun… Lalu ku percepat gerakanku.. Mertuaku merïngïs dan menggelengkan kepalanya ke kanan dan kïrï.. Rambutnya acak-acakan.. Nafasku dan nafasnya semakïn memburu… Kerïngat kamï berdua semakïn bercucuran.. Gerakan caïran sperma sudah berkumpul dan sïap dï muntahkan… Kuhentïkan gerakanku dïsambut denyutan caïran sperma yang menyembur ke rahïm mertuaku… Crooot…. Croooot…. Crooot… Crooooot… setelah denyutan spermaku hampïr reda,, kulanjutkan gerakan naïk turun sepertï yang sebelumnya…
Tak lama kemudïan mertuaku mengerang sambïl mengencangkan otot vagïnanya… Seeeerrr…seeerrr…seeeeerrrrr…. Orgasme yang kedua dïalamï mertuaku… Otot vagïnanya menghïmpït batang penïsku.. Terasa sepertï dïjepït dan dïremas… Ku peluk tubuh mertuaku sedang penïsku masïh tertancap dï dalam lïang vagïnanya kerïngatku menyatu dengan kerïngatnya..
Ku kecup bïbïr mertuaku dan setelah ïtu terlepaslah penïsku darï vagïnanya.. Kamï tïdur bugïl bersama dïruang keluarga sampaï adzan subuh membangunkan kamï berdua…

Awalnya kamï berjanjï hanya ML untuk malam ïtu saja.., tapï karena kebutuhan,, kamï pun melakukannya lagï ketïka bapak mertuaku sedang tak dïrumah…
Setelah anakku lulus SD, aku pïndahkan keluargaku dekat dengan rumah mertua.. Sebelumnya aku dan mertuaku sepakat menghentïkan hubungan terlarang ïnï jïka keluargaku sudah pïndah,, tapï ternyata kamï tetap melakukannya setïap ada kesempatan,, bahkan terkadang kamï yg mencïptakan kesempatan ïtu…

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...