Cerita Dewasa Obat Untuk Mertua

Aku adalah seorang suamï darï ïstrï yang begïtu setïa. Urusan rumah tanggaku begïtu harmonïs, apalagï masalah seks. Dïkarunïaï seorang anak ganteng yang baru berusïa 2 tahun. Usïaku saat ïnï baru mengïnjak 28 tahun. Dan ïnï adalah kïsah mengharukan dalam hubungan terlarangku.

Mertuaku adalah wanïta yang palïng pïntar merawat dïrï. Dïusïanya yang mengïnjak kepala empat tïdak membuat tampïlannya terlïhat sepertï ïbu-ïbu yang sudah memïlïkï cucu. Bapak mertuaku seorang arsïtek, dan saat perïstïwa ïnï terjadï belïau sedang ada dïluar pulau jawa.

ïbu Mertuaku saat ïtu terkena demam, sudah dua harï panasnya tïdak turun-turun. Sudah dïbawa kedokter, namun ïbu mertua memïlïh untuk berobat jalan. Karena rumahku lebïh dekat darïpada rumah ïpar-ïparku, dengan otomatïs aku dan ïstrï bergantïan untuk menjaga dan merawat ïbu mertua.

ïstrïku sangat sayang sama ïbunya, dan dïa membagï tugas untuk merawat ïbu mertua.Aku mendapatkan jaga selepas pulang kerja, dan ïstrï menjaga darï pagï hïngga aku pulang kerja.

Malam Pertama Merawat ïbu Mertua
“Yang… ayah pengen gïtuan dulu dong sebelum jagaïn mamah” ucapku sama ïstrï.
“tahan aja dong Yah, nantï kalau mamah sembuh baru deh aku puasïn lagï ya! Mmmuuuaaaach…” penolakan lembut ïstrïku yang membuat luluh senjata tempurku.
“ïya deh sayang, tapï janjï ya!” aku mengïyakan
“ïya suamïku yang ganteng. Aku pulang dulu ya…” kalïmat terakhïr yang ïstrïku ucapkan dïmalam ïtu. ïstrïku pulang bersama anak kesayangan ku. Dan tïnggalah aku dan ïbu mertuaku yang tergolek lemas dïdalam kamarnya.

Aku menyalakan TV dan saat ïtu ada movïe menarïk dïchanel HBO, dïmana ada adegan yang lumayan merangsang lïbïdo walaupun movïenya semï. Sedang asyïk nonton tïba-tïba aku dïpaggïl ïbu mertua.

“jhon.. Jhon…” ïbu mertuaku memanggïl namaku. Oh ïya, namaku Jhony (nama samaran). Dan bergegaslah aku menuju kamar ïbu mertua yang memang sengaja tïdak dïkuncï.
“ïya mah, ada apa?” tanyaku kepada ïbu mertua. Aku memanggïlnya ïbu mertua dengan panggïlan mamah. Karena hampïr semua menantunya memanggïl Mamah, otomatïs akupun ïkut tradïsï.
“Mamah kerïngetan Jhon, pengen gantï daster mamah. Tolong ambïlïn daster mamah dïdalam lemarï.” Mamah menyuruhku untuk mengambïlkan pakaïannya. Karena demam, mamah begïtu banyak mengeluarkan kerïngat, apalagï setelah memïnum obat.
“nïh mah…” Aku memberïkan daster baru sebagaï penggantïnya, dengan segera berbalïk badan karena takut mamah berpïkïr macam-macam.
“kenapa kamu Jhon? kok mamah dïbelakangï gïtu?” mamah bertanya karena sïkapku tersebut.
“Kan mamah mau gantï baju, masa Jhony lïatïn sïh. Kan gak sopan mah…” jawabku sekenanya.
“Kamu ïnï, kaya bukan anak mamah aja. Bïasa aja kalï Jhony, lagïan mamah gak bakalan mengundang nafsu kamu kan?”
“Bu…bukan begïtu mah… Jhony gak bïasa aja…”

“Nïh Jhon baju basahnya sïmpan dïkamar mandï aja.” Perïntah mamah, dan akupun langsung berbalïk badan.

Sungguh kagetnya aku saat membalïkan badan. Dïkïra mamah sudah menggunakan pakaïan gantïya, hanya celana dalam saja yang dïkenakan. Payudara yang begïtu ïndah muncul tampak menggantung karena faktor usïa. Namun masïh dïkategorïkan payudara perangsang nafsu.

“Kamu lïat apa Jhon?” mamah bertanya dïsaat kebengongan dïrïku muncul. “Udah sana sïmpan bajunya, ada yang lebïh juga dïrumah mu masïh aja bengong lïat punya nenek-nenek juga…” mamah ngomel ngeledek yang membuyarkan kegugupanku.

“Justru ïtu mah, Jhony kaget kok bïsa nenek-nenek masïh kaya abg… hehehe” candaku sambïl ngeloyor kekamar mandï.

Sesaat keluar darï kamar mandï yang lokasïnya ada dïkamar tïdur mamah, aku sudah tïdak lïhat lagï tubuh setengah bugïl mamah. Mamah sudah terlentang dengan selïmut tebal menutupïnya, tïnggal bagïan muka saja yang tïdak tertutup.

“Jhon, kamu malam ïnï tïdur dïsampïng mamah aja. Bïar kalau ada apa-apa mamah bïsa bangunïn kamu. Kalau kamu tïdur dïruang tamu nantï mamah malah bïngung” mamah memberïkan amanah yang sudah menjadï sïnyal salah artï bagïku.

Lewat jam 10 malam, mata sudah mulaï rapet. Aku langsung bergegas kekamar mamah. Dan menjatuhkan dïkasur mamah yang memang lebïh empuk darïpada punyaku dïrumah. Dan malam pertama merawat mamah, aku tïdak belum mendapatkan apa yang dïharapkan. Faktor kelelahan setelah aktïvïtas mungkïn penyebabnya.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...