Cerita Dewasa Ku Renggut Keperawanannya Saat Di Kost

Sïmak cerïta seks nyata berïkut ïnï yang merupakan kïsah kelabku dï kos. Mungkïn bïsa jadï ïnspïrasï anda. Dïndïng rumah mulaï agak kusam, tandanya rumah harus segera ada perhatïan. Ya plafon juga sudah ada sedïkït ada sedïkït kerusakan, ya lumyan lama rumah ïnï berdïrï sekïtar 5 tahun yang lalu. Suasanya halaman yang dulunya asrï oleh bunga warna-warnï kïnï seakan tïada lagï,hanya tertïnggal berbagï saja,bunga tulïp,melatï satu batang, bunga anggrek pemberïan tante.

Semua ïtu predïksï ku harus segera dï percepat mengïngat rumah ku sebagaï tempat kost, Penghunïnya bïar nyaman yang “punya rumah kudu”perhatïan juga. Mengïngat servïce ïtu dïmana saja harus baïk. Aku Punya tempat kos-kosan,dengan menjadïkan rumah sebagaï tempat berïstïrïhat sejenak bagï yang membutuhkan,Tapï dalam yang ku alamï aku tïdak pernah menduga ada kejadïan mengesankan, Pertama kalï aku mengenalnya adalah saat pulang darï Jakarta, dïa adalah sïswa sekolah keguruan yang ada dï kotaku pada saat ïtu,dïa cantïk, manïs dan bertubuh mungïl dengan kulït putïh. Dasar nasïbku lagï mujur tak lama berselang dïa pïndah kost kerumahku jadï mudah bagïku tuk lebïh jauh mengenalnya.

Ternyata orangnya supel dan pandaï bergaul, sehïngga aku tambah beranï tuk menyatakan perasaan hatïku, lagï-lagï aku beruntung dïa menerïma pernyataanku ,ukh bahagïanya aku.

Suatu harï aku ada acara keluar kota ,ïseng aku mengajaknya pergï,ternyata dïa menyambut ajakanku. Sepanjang jalan menuju luar kota kamï ngobrol sambïl bercanda mesra,kadang tanganku ïseng pura –pura tak dïsengaja menyentuh pahanya mulanya dïa menepïs tanganku tapï lama kelamaan membïarkan tanganku yang ïseng mengelus pahanya yang putïh dan gempal, aku memberanïkan dïrï mengelus- elus pahanya sampaï kepangkal pahanya . Dïa tetap dïam bahkan sepertï menïkmatï elusan tanganku.

Aku tarïk tanganku darï rok hïtamya lalu bertanya padanya boleh nggak aku menyentuh payudaranya yang membukït dïbalïk baju berwarna pïnk. Mulanya dïa menolak ,aku coba merayunya bahwa aku ïngïn mengelus walau hanya sebentar.

Akhïrnya dïa mengangguk pelan, langsung aja tanganku menyusup kebalïk bajunya dan mengusap,mengelus bahkan saat kuremas susunya yang mungïl dan kenyal dïa hanya mendesah dan menyandarkan kepalanya pada sandaran jok mobïl yang kamï kendaraï. Kupermaïnkan puttïng susunya dengan dua jarï dïa semakïn mendesah ,sambïl tetap menyetïr aku tarïk resltïng celanaku dan aku keluarkan penïsku yang telah menegang sejak tadï bak laras tank baja, aku pegang tangannya dan kutarïk kearah penïsku, saat tangannya menyentuh penïsku yang besar dan panjang dïa tarïk kembalï tangannya mungkïn kaget karena baru pertama kalï.

Dengan sedïkït basa basï kembalï kutarïk tangannya tuk memegang penïsku akhïnya dïa menyerah kemudïan mulaï mengelus penïsku perlahan.

“ Ang,punyamu besar sekalï hampïr sebesar pergelangan tanganku “ katanya
“ Hmm,susumu juga kenyal sekalï “ kataku sambïl menïkmatï elusan tangannya pada penïsku

Tak lama kamï sampaï dï kota tujuan,langsung aku carï tempat untuk mengïnap setelah ïtu pergï lagï tuk belanja keperluan selama dï kota ïtu.

Malam kamï ngobrol dïberanda depan kamar tempat kamï mengïnap sambïl nonton tv ,kamï duduk berdampïngan sekalï kalï tanganku bergerïlnya dïtubuhnya ternyata dïa dïbalïk baju tïdurnya dïa hanya memakaï cd sehïngga tanganku bïsa bebas meremas remas susunya dan mempermaïnkan putïngnya .
“ Akh,Ang jangan terlalu keras “ katanya kala kuremas dengan rasa gemas.
“ Maaf,habïs susumu kenyal sekalï “ kataku
“ ïya ,tapï sakït “ katanya
“ ïya pelan deh,kïta pïndah kedalam yuk “ kataku berbïsïk padanya dan mengangguk perlahan.

Sesampaïnya dïdalam aku peluk dïa darï belakang,kucïumï tengkuknya yang putïh dengan penuh nafsu dïa bergelïnjang kegelïan sedangkan kedua tanganku bergerïlya pada tubuhnya.
“ Akh,Ang ………..shhhhhhhh “ kata mendesah

Tanganku mulaï membuka kancïng bajunya satu persatu dan kulepas bajunya hanya tïnggal cd nya yang berwarna hïtam.Kukulum bïbïrnya ,dïa membalas kulumanku dengan penuh gaïrah.Tangannya mengusap-usap penïsku sesekalï meremasnya sehïngga aku merasakan nïkmat yang tak terhïngga.

“Ukh,…teruskan yang “ kataku
“ ïkh besar sekalï,panjang lagï “ katanya.
“ Ssssst ,”kataku sambïl mengulum puttïng susunya yang makïn menegang,tanganku kupergunakan untuk menurunkan cdnya. Kuusap perlahan gundukan dagïng empuk yang dïtumbuhï bulu – bulu hïtam halus, dïa menggelïnjang kegelïan dan kulanjutkan dengan menggelïtïk belahan memeknya hangat terasa.

“Akh,….teruskan pelan pelan “katanya sambïl meremas penïsku.Kemudïan aku menurunka kulumanku pada susunya ke pusarnya ,dïa mengangkat pïnggangnya keenakan kuteruskan cïumanku pada memeknya dan menegang saat lïdahku yang kasar menjïlatï memeknya yang merah merekah. Dïa mengïmbangï permaïnan lïdahku dengan menggoyangkan pïnggulnya bïbïrnya tak hentï-hentï mendesah .

“Sekarang gïlïranmu sayang “kataku padanya sambïl menyodorkan penïsku kemulutnya . Perlahan tapï pastï dïa mulaï mencïumï batang kemaluanku yang sejak tadï menegang ,saat dïa mulaï mengulum penïsku terbang rasanya menahan rasa nïkmat .

Setelah ïtu kutelentangkan kekasïhku yang putïh,susunya yang mungïl menggunung dengan memeknya yang merah merekah dïbalïk bulu- bulu hïtam halus .Perlahan – lahan aku menaïkïnya, kugosok-gosokkan penïsku pada belahan memeknya dïa meregang sambïl mendesah tak karuan merasakan nïkmatnya gosokkan penïsku.Kemudïan kutekan sedïkït demï sedïkït penïsku pada memeknya, pïnggulnya naïk seakan menyuruh agar penïsku segera dïmasukkan pada memeknya.

“Ayo,akh aaaaaaaakh teruskan sayangku” katanya sambïl menarïk pïnggangku
“Baïklah ,sayang aku masukkan ya “ kataku sambïl menekan penïsku agar masuk lebïh dalam lagï pada lubang memeknya perlahan karena takut dïa kesakïtan,sempït sekalï.

“Aduh..,sakït Ang akh……..” katanya
“Sebentar juga hïlang “ kataku, penïsku keluar masuk memeknya yang terasa basah dan hangat.Rupanya ïnï pengalaman pertama bagïnya karena ada noda darah pada pangkal pahanya.

“Terus ….lebïh cepat akh………ukh nïkmat sekalï kontolmu yang” katanya beranï mungkïn karena pengaruh rasa nïkmat darï keluar masuknya penïsku yang panjangnya 28 cm,penïsku pun mulaï merasakan nïkmat darï gesekan dengan dïndïng dalam memeknya.

“Akh…….terus goyang pïnggulmu “ kataku padanya,dan dïa menurutï kataku menggoyangkan pïnggulnya Tak lama dïa mengerang sambïl memelukku erat rupanya dïa telah mencapaï orgasme,dïa berbarïng lemas dïbawaku sedangkan penïsku masïh menancap pada memeknya yang terasa basah. Terlïhat ada aïr mata pada ujung kelopak matanya, melïhat ïtu aku segera berbïsïk padanya bahwa aku akan bertanggung jawab atas semua ïnï. Barulah dïa berubah rïang kembalï dan aku mulaï aktïfïtas kembalï menaïk turunkan penïsku dan dïa merespon gerakanku dengan bersemangat. Malam ïtu melakukannya sebanyak 6 kalï sampaï akhïrnya tertïdur pulas sampaï pagï.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...