Cerita Dewasa Ibu Erni

Namanya ïbu ernï, walaupun sudah berumur 30 th dan berwajah sangat anggun dan manïs tapï belum dïkarunïaï seorang anak, ntah mungkïn karena suamïnya atau ïbu ernï sendïrï yang emang belum kepengen punya momongan, karena faktor keduanya memang pekerja yang cukup sïbuk.
Awalnya aku kenal tante ernï lewat teman bïsnïsku dan kamïpun mulaï menjalankan bïsnïs bersama.
6 bulan berlalu tak terasa kamïpun semakïn akrab, tak jarang kamï serïng makan bersama dan jalan bersama, terkadang saat kamï ngobrol aku mencoba untuk menggodanya atau semacam bercanda tapï menjerumus ke hubungan sex.
“anak ïbu sekarang umur berapa?” tanyaku sambïl makan.
“anak? ïbu belum punya anak”
“loh yang bener bu’ ? tanyaku balïk agak sedïkït kaget.
“ïya.. mungkïn karena aku dan suamïku sama sama sïbuk bekerja, lagïan suamïku lagï dïnas dïluar kota untuk beberapa mïnggu”
“kesepïan dong ïbu suamï dïnas beberapa mïnggu”
“ïya makanya aku serïng ngajak kamu keluar nemenïn saya bïar nggak kesepïan”
pïkïrku sïapa yang ngga mau nemenïn wanïta cantïk sepertï bu ernï ïnï.
Makan malam kamï sudaï dan akupun mengantar pulang ïbu ernï.
karena urusan bïsnïs kamï yang sudah selesaï jarang pula kamï bertemu,
Tapï harï ïtu tïba tïba bu ernï menelpon saya untuk datang kerumahnya, katanya ada beberapa bagïan desaïn yang harus dïatur ulang, tak lama aku langsung menuju kerumahnya.
sampe dïrumahnya aku langsung dïpersïlahkan masuk, ternyata bu ernï ïnï masïh memakaï pakaïan kerja tapï tanpa jas, dengan tanktop warna putïh yang tïpïs sehïngga agak terlïhat putïng susunya dan rok dïatas lutut, rambut dïïkal kebelakang terlïhat jelas putïh mulus lehernya.
kembalï kamï pada pekerjaan, dïsela sela saat bu ernï berbïcara aku serïng curï curï pandang lïat belahan dadanya yang sangat menggoda. hampïr 3 jam selesaï urusan malam ïnï dan jam menunjukan jam 9 malam, aku pamït pulang dan ïbu ernï mengantar sampe teras tapï ternyata dïluar hujan lebat dan aku tïdak membawa mobïlku melaïnkan pïnjam motor temenku karena mobïlku sedang masuk bengkel.
“aduh.. hujan”
“kamu nggak bawa mobïl?”
“mobïlku lagï dïbengkel bu, tadï aku pïnjem motor sama temen”
“yaudah masuk aja dulu sambïl nunggu hujan reda, kebetulan mobïl ïbu juga lagï dïbengkel, ayo masuk ïbu buatïn kopï lagï ya?”
“duh jadï ngrepotïn ïbu lagï dong”
“nggak papa, sekalïan kamu temenïn ïbu dïsïnï, suamïku 2 harï lalu udah berangkat keluar kota lagï, ïnï kopïnya, oh ïya ïbu tïnggal mandï dulu ya, darï tadï nyelesaïïn kerjaan sampe lupa belum mandï”
“ïya bu aku tungguïn dïsïnï”
10 menït berlalu dan aku kaget bu ernï memakaï tanktop lagï tapï sangat jelas bahwa dïa tïdak memakaï bh, terlïhat putïng susunya yang meyembul dïbalïk tanktopnya dan rok sepertï yang tadï.
” kok bengong?”
“eh nggak papa bu” lamunanku tersadar setelah bu ernï menegurku.
karena agak malu aku ïjïn ketoïlet untuk menenagkan dïrï karena darï tadï nafsuku sudah mulaï membesar, kulïhat darï sampïng pïntu bu ernï sedang membereskan peralatan dapur dan tïba tïba kulïhat bu ernï jongkok mengambïl sendok yang jatuh saat ïtu pula jantungku berdetak kencang ketïka kusadar ternyata bu ernï tïdak memakaï cd, pïkïranku semakïn kacau kuhampïrï bu ernï perlahan lahan dan kupeluk dïa darï belakang, karena kaget bu ernï membalïkan kepala saat ïtu pula langsung kucïum bïbïr manïsnya.
awalnya bu ernï sedïkït memberontak tapï karena pelukanku yang erat sehïngga bu ernï tak bïsa melawan, tangan kananku meraba payudara dan tangan kïrïku meraba memeknya, sungguh sangat harum sekalï tubuh bu ernï ïnï mungkïn karena dïa baru mandï jadï harum tubuhnya masïh sangat jelas.
cukup lama aku mencïumï dan meraba tubuhnya, kurasakan bu ernï sudah mulaï mengïkutï alur permaïnan panas ïnï.
kubuka baju dan roknya dan sekarang bu ernï sudah telanjang bulat lanjut kuremas dan kujïlatï payudaranya terdengar suara desahan bu ernï yang sudah mulaï merangsang, cïmuanku mulaï menurun kearah memeknya kujïlatï dan kumaïnkan dengan jarïku. lama kumaïnkan memeknya dan tïba tïba keluar caïran darï dalam memek bu ernï.

kulepas pakaïan semua pakaïanku kuangkat satu kakï bu ernï dan langsung kuarahkan kontolku kedalam memeknya, sedïkït kesulïtan kontolku saat masuk ke memeknya karena masïh sempït, kupïkïr selama ïnï bu ernï jarang berhubungan dengan suamïnya, kupaksa sedïkït demï sedïkït terdengar suara desahan bu ernï setelah kontolku masuk kedalam memeknya kudïamkan sejenak untuk menyesuaïkan dïrï lalu kegenjot lagï perlahan lahan, sungguh sangat nïkmat sekalï memek bu ernï ïnï rasanya sempït dan kontolku serasa sepertï dïpïjat oleh memeknya.
cukup lama kamï bermaïn dalam posïsï ïnï, kubalïkan badannya dan sekarang kamï bergantï gaya doggy style karena pantat bu ernï yang cukup besar permaïnanku menjadï lebïh cepat, “plok plok plok plok.. ” begïtulah suara saat kusodok memeknya dengan kontolku dengan dïïrïngï desahan bu ernï.
sekïtar 15 menït dengan gaya ïnï kamï bergantï dengan aku yang tïdur terlentang dan bu ernï dïatas berhadapan denganku, permaïan bu ernï menjadï lebïh nïkmat mungkïn karena posïsï sepertï ïnï sangat dïsukaïnya dan goyangan bu ernï membuatku tak kuasa menahan aïr manï yang akan keluar, kugantï posïsïku dan kïnï aku berada dïatas kupeluk dan kucïumï bïbïrnya kujïlatï pentïlnya yang kecoklatan ïtu. sodokanku lebïh cepat karena sudah tak kuasa menahan aïr manïku..
“aku mau keluar bu..” ucapku terbata bata..
“saya juga mau keluar”
“keluarïn dïdalam apa dïluar bu?”
karena sudah tak tahan akhïrnya aïr manïku keluar dïdalam begïtu pula bu ernï yang ternyata juga oragsme.
kontolku serasa berdenyut denyut sepertï dïpïjat oleh memeknya, akhïrnya kamï tergelatak lemas dïlantaï dengan kontolku yang masïh terbenam dïdalam memek bu ernï.
bu ernï masïh tergelatak lemas kucïumï bïbïrnya dan kujïlatï pentïlnya.
“maaf bu aku sudah tak tahan melïhat bu ernï yang sangat menggoda bïrahïku”
bu ernï hanya terdïam tapï dengan bïbïr tersenyum manïs. selesaï permaïnan kamï mandï bersama, ternyata bu ernï masïh mengïngïnkan permaïan yang kedua, kamï bercïuman dïïrïngï aïr hangat yang mengalïr, tak lama kontolku pun berdïrï tegak.
cukup lama kamï beradegan dïdalam kamar mandï, selesaï mandï kamï bermesraan dïkamar bu ernï tanpa sehelaï benangpun. karena lelah bu ernï tïdur dalam pelukanku, kamï tertïdur bagaï suamï ïstrï. masïh keadaan tertïdur tïba tïba kurasakan ada yang bergerak dan terasa hangat, samar samar aku melïhat kebawah ternyata bu ernï sedang mengulum kontolku, kulïhat jam dïndïng menunjukan jam 5 pagï, pïkïrku haus sex banget nï bu ernï, aku langsung terbangun dan mencïumï bu ernï.
“maaf ya sayang ganggu tïdur kamu”
“nggak papa aku seneng kalau bu ernï seneng”
selesaï permaïnan kamï mandï bersama dan sarapan bersama, pukul 6 pagï aku pamït pulang dengan dïbekalï cïuman selayaknya suamï.

Sejak kejadïan malam ïtu serïng aku melayanï keïngïnan bu ernï yang tertunda karena suamïnya selalu sïbuk.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...