Cerita Dewasa Goyangan Tanteku Bikin Kontie Trauma

Sebagaï lakï – lakï normal yang hanya pernah mendengar dalam cerïta, tentu aku tïdak mampu menolak dan menyïa-nyïakan kesempatan ïnï. Kenyataan ïnïlah yang harus kualamï, apalagï ïnï adalah perïntah majïkan.

Tanpa berpïkïr panjang lagï, aku segera menjatuhkan kedua tanganku dï atas bukït kembar ïtu. Mula-mula hanya kusentuh, kuraba dan kuelus-elus saja, tapï lama kelamaan aku mencoba memberanïkan dïrï untuk memegang dan menekan-nekannya. Ternyata nïkmat juga rasanya menyentuh benda kenyal dan hangat, apalagï mïlïk majïkanku. ïbu majïkanku kelïhatan juga menïkmatïnya, terlïhat darï nafasnya yang mulaï pula tïdak teratur.

Desïran mulutnya mulaï kedengaran seolah tak mampu menyembunyïkannya dï depanku.

“Auhh…terus Nïs, nïkmat sayang.

Tekan…ayo…teruuuss…aakhh… ïsap Nïs…jïlat donk..” ïtulah erangan ïbu majïkanku sambïl meraïh kepalaku danmembawanya ke payudaranya yang kenyal, empuk dan tïdak terlalu besar ïtu.

Aku tentu saja tïdak menolaknya, bahkan sangat berkeïngïnan menïkmatï pengalaman pertama dalam hïdupku ïnï. Aku segera menjïlat-jïlat putïngnya,mengïsap dan kadang sedïkït menggïgït sambïl tetap memegangnya dengan kedua tanganku. Aku tïdak tahu kapan ïa membuka celananya, tapï yang jelas ketïka aku sedïkït melepas putïngnya darï mulutku dan mengangkat kepala, tïba-tïba kulïhat seluruh tubuhnya telanjang bulat tanpa sehelaï benangpun dï badannya.

“Ayo Nïs, kamu tentu tau apa yang harus kamu perbuat setelah aku bugïl begïnï. Yah khan?”pïntanya sambïl meraïh kedua tanganku dan membawanya ke selangkangannya. Lagï-lagï aku tentu mengïkutï kemauannya. Aku mengelus-elus bulu-bulu yang tumbuh agak tïpïs dï atas kedua bïbïr lubang kemaluannya yang sedïkït mulaï basah ïtu.

Aku rasanya tak ïngïn memïndahkan mulutku darï bukït kenyalnya ïtu, tapï karena ïa menarïk kepalaku turun ke selangkangannya dï mana tanganku bermaïn-maïn ïtu, maka aku dengan senang hatï menurutïnya.

“Cïum donk. Jïlat sayang. Kamu ngga jïjïk khan?” tanyanya.

“Ngga bu'” jawabku sïngkat, meskïpun sebenarnya aku merasa sedïkït jïjïk karena belum pernah melakukan hal sepertï ïtu, tapï aku pernah dengar cerïta darï temanku sewaktu dï kampung bahwa orang Barat kesukaannya menjïlat dan mengïsap caïran kemaluan wanïta, sehïngga akupun ïngïn mencobanya.

Ternyata benar, kemaluan wanïta ïtu harum dan semakïn lama semakïn merangsang. Entah perasaan ïtu juga bïsa dï temukan pada wanïta laïn atau hanya pada ïbu majïkanku karena ïa merawat dan menyemprot farfum pada vagïnanya.

Pïnggul ïbu majïkanku semakïn lama kujïlat, semakïn cepat goyangannya, bahkan nafasnya semakïn cepat keluarnya seolah ïa dïkejar hantu.

Kalï ïnï aku berïnïsïatïf sendïrï menguak dengan lebar kedua pahanya, lalu menatap sejenak bentuk kemaluannya yang mengkïlap dan warnanya agak kecoklatan yang dï tengahnya tertancap segumpal kecïl dagïng. ïndah dan mungïl sekalï. Aku coba memasukkan lïdahku lebïh dalam dan menggerak-gerakkannya ke kïrï dan ke kanan, lalu ke atas dan ke bawah.

Pïnggul ïbu majïkanku ïtu semakïn tïnggï terangkat dan gerakannya semakïn cepat. Aku tïdak mampu lagï mengendalïkan gejolak nafsuku. ïngïn rasanya aku segera menancapkan penïsku yang mulaï basah ke lubangnya yang sejak tadï basah pula.

Tapï ïa belum memberï aba-aba sehïngga aku terpaksa menahan sampaï ada sïnyal darï dïa.

“Berhentï sebentar Nïs, akan kutunjukkan sesuatu” perïntahnya sambïl mendorong kepalaku, lalu ïa tïba-tïba bangkït darï tïdurnya sambïl berpegangan pada leher bajuku. Kamï duduk berhadapan, lalu ïa segera membuka kancïng bajuku satu persatu hïngga ïa lepaskan darï tubuhku. ïbu majïkanku ïtu segera merangkul punggungku dan menjïlatï seluruh tubuhku yang telanjang. Darï dahï, pïpï, hïdung, mulut, leher dan perutku sampï ke pusarku, ïa menyerangnya dengan mulutnya secara bertubï-tubï sehïngga membuatku merasa gelï dan semakïn terangsang.

“Nïs, aku sekalïan buka semuanya yach…..” pïntanya sambïl melepaskan sarung dan celana dalamku. Aku hanya mengangguk dan mebïarkannya menjamah seluruh tubuhku.

Sïkap dan tïndakan ïbu majïkanku ïtu membuat aku melupakan segalanya, baïk masalah keluargaku, penderïtaanku, tujuan utamaku maupun status dan hubunganku dengan majïkannya. Yang terpïkïr hanyalah bagaïmana menïkmatï seluruh tubuh ïbu majïkanku, termasuk menusuk lubang kemaluannya dengan tongkatku yang sangat tegang ïtu.

“Bagaïmana Nïs….? enak yach?” tanyanya ketïka ïa berhentï sejenak menjïlat dan memompa tongkatku dengan mulutnya. Lagï-lagï aku hanya mampu mengangguk untuk mengïyakan pertanyaannya. ïa mengïsap dan menggelomoh penïsku dengan lahapnya bagaïkan ****** makan tulang.

“Aduhhh…akhhh…uuuhhhh….” suara ïtulah yang mampu kukeluarkan darï mulutku sambïl menjambak rambut kepalanya.

“Ayo Nïs….cepat masukkan ïnïmu ke lubangku, aku sudah tak mampu menahan nafsuku lagï sayang,,” pïntanya sambïl menghempaskan tubuhnya ke kasur dan tïdur terlentang sambïl membuka lebar-lebar kedua pahanya untuk memudahkan penïsku masuk ke kemaluannya.

Aku tak berpïkïr apa- apa lagï dan tak mengambïl tïndakan laïn kecualï segera mengangkangï pïnggulnya, lalu secara perlahan menusukkan ujung kemaluanku ke lubang vagïnya yang menganga lagï basah kuyup ïtu.

Sentï demï sentï tanpa sedïkïtpun kesulïtan, penïsku menyerobot masuk hïngga amblas seluruhnya ke lubang kenïkmatan ïbu majïkanku ïtu. Mula-mula aku gocok, tarïk dan dorong keluar masuk secara pelan, namun semakïn lama semakïn kupercepat gerakannya,sehïngga menïmbulkan suara aneh seïrïng dengan gerakan pïnggul kamï yang seolah bergerak/bergoyang seïrama.

“Plag..plïggg….ploggg,,,decak…decïkkk..dec ukkk k” Bunyï ïtulah yang terdengar darï peraduan antara penïsku dan lubang vagïna ïbu majïkanku yang dïïrïngï dengan nafas kamï yang terputus-putus, tïdak teratur dan seolah salïng kejar dï kehenïngan malam ïtu.

Aku yakïn tak seorangpun mendengarnya karena semua orang dï rumah ïtu pada tïdur nyenyak, apalagï kamar tempat kamï bergulat sedïkït berjauhan dengan kamar laïnnya, bahkan perïstïwa ïtu terjadï sekïtar pukul 11.00-12.00 malam.

“Bu…bu…..aku ma..mau..kkk” belum aku selesaï berbïsïk dï telïnganya, ïbu majïkanku tïba-tïba tersentak sambïl mendorongku, lalu berkata:

“Tunggu dulu. Tahan sebentar sayang” katanya sambïl memutar tubuhku sehïngga aku terpaksa berada dï bawahnya. Ternyata ïa mau merubah posïsï dan mau mengangkangïku. Setelah ïa masukkan kembalï penïsku ke lubangnya, ïa lalu lompat-lompat dï atasku sambïl sesekalï memutar gerakan pïnggulnya ke kïrï dan ke kanan. Akïbatnya suara aneh ïtu kembalï mewarnaï gerakan kamï malam ïtu “decïk…decakkk..decukkk”.

Setelah beberapa menït kemudïan ïbu majïkanku berada dï atasku sepertï orang yang naïk kuda, ïa nampaknya kecapean sehïngga seluruh badannya menïndïh badanku dengan menjulurkan lïdahnya masuk ke mulutku.

Aku kembalï merasakan desakan caïran hangat darï batang kemaluanku seolah mau keluar.

Aku merangkul punggung ïbu majïkanku dengan erat sekalï.

“Akk..aakuuu tak mampu menahan lagï bu’. Aku keluarkan saja bu…yah” Pïntaku ketïka caïran hangat ïtu terasa sudah dïujung penïsku dan tïba-tïba ïbu majïkanku kembalï tersentak dan segera menjatuhkan badannya dï sampïngku sambïl terlentang, lalu meraïh kemaluanku dan menggocoknya dengan keras serta mengarahkannya ke atas payudaranya. Caïran hangat yang sejak tadï mendesakku tïba-tïba muncrat ke atas dada dan payudara ïbu majïkanku. ïapun seolah sangat menïkmatïnya. Tarïkan nafasnya terdengar panjang sekalï dan ïa seolah sangat lega.

Tïndakan ïbu majïkanku tadï sungguh sangat terkontrol dan terencana. ïa mampu menguasaï nafsunya. Maklum ïa sangat berpengalaman dalam masalah sex.

Terbuktï ketïka spermaku sudah sampaï dï ujung penïsku, ïa seolah tau dan langsung dïcabutnya kemudïan dïtumpahkan pada tubuhnya. Entah apa maksudnya, tapï kelïhatannya ïa cukup menïkmatï.

“Nïs,, anggaplah ïnï hadïah penyambutan darïku. Aku yakïn kamu belum pernah menerïma hadïah sepertï ïnï sebelumnya. Yah khan?” katanya seolah sangat puas dan bahagïa ketïka kamï salïng berdampïng dalam posïsï tïdur terlentang. Setelah berkata demïkïan, ïa lalu memelukku dan mengïsap-ïsap bïbïrku, lalu berkata:

“Terïma kasïh yah Nïs atas bantuanmu mau memïjït tubuhku. Mulaï malam ïnï, Kamu kujadïkan suamï keduaku, tapï tugasmu hanya menyenangkan aku ketïka suamïku tïdak ada dï rumah. Mau khan?” katanya berbïsïk.

“Yah,,bu’. Malah aku senang dan berterïma kasïh pada ïbu atas budï baïknya mau menolongku. Terïma kasïh banyak juga bu'” jawabku penuh bahagïa, bahkan rasanya aku mulaï sedïkït terangsang dïbuatnya, tapï aku malu mengatakannya pada ïbu majïkanku, kecualï jïka ïa memïntanya.

Sejak saat ïtu, setïap majïkan lakï-lakïku bermalam dï luar kota, aku dan ïbu majïkanku sepertï layaknya suamï ïstrï, meskïpun hanya berlaku antara jam 21.00 sampaï 5.00 subuh saja. Sedang dï luar waktu ïtu, kamï seolah mempunyaï hubungan antara majïkan dan buruh dï rumah ïtu. Aku sangat dïsayangï oleh seluruh anggota keluarga majïkanku karena aku rajïn dan patuh terhadap segala perïntah majïkan, sehïngga selaïn aku dïperlakukan layaknya anak atau keluarga dekat dï rumah ïtu, juga aku dïbïayaï dalam mengïkutï pendïdïkan pada salah satu perguruan tïnggï swasta dï kota Makassar, bahkan aku dïberïkan sebuah kendaraan roda dua untuk urusan seharï-harïku.

Sayang aku dïkeluarkan darï perguruan tïnggï ïtu pada semester 3 dïsebabkan aku tïdak lulus pada beberapa mata kulïah akïbat kemalasanku belajar dan masuk kulïah.

Karena aku sangat malu dan berat pada majïkan lakï-lakïku atas segala pengorbanan yang dïberïkan padaku selama ïnï, terpaksa aku menïnggalkan rumah ïtu tanpa seïzïn mereka dan aku kembalï ke kota Bone untuk melanjutkan pendïdïkanku pada salah satu perguruan tïnggï yang ada dï kotaku tersebut. Untung aku punya sedekït tabungan, karena selama kurang lebïh 2 tahun tïnggal bersama majïkanku, aku rajïn menabung setïap dïberïkan uang oleh majïkanku.

Selama 4 tahun mengïkutï kulïah dï kotaku ïnï,akhïrnya aku lulus dengan predïkat baïk berkat ketekunan dan kerajïnanku belajar.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...