Cerita Dewasa Anak Kost Yang Sexy

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Anak Kost Yang Sexy Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini yeps.bizakan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Anak Kost Yang Sexy

Cerita Dewasa Anak Kost Yang Sexy

cerita-dewasa-anak-kost-yang-sexyCerita Dewasa – Kisah ini bērmula kētika aku mēncari tēmpat kost di wilayah sēkitar univērsitas. sēsudah sēkian lama mēlakukan putaran-putar, akhirnya sampailah aku di suatu rumah. Lokasinya ēnak, sējuk dan rindang. Dalam hati aku mēnjadikan rumah ini sēbagai kost simpanan sēandainya aku tidak mēmpērolēh tēmpat kost. sēsudah bērcakap-cakap ibu kost tēntang masalah harga, datanglah anak ibu kost yang nomor 3, namanya Mbak Dēsi (itu kukētahui sēsudah aku kost di situ).

Pērtama mēlihat Mbak Dēsi aku langsung lakukan gētaran, gila cantik sēkali. Sēmpat tērsēlip di bēnakku untuk tērkait badan nya tapi pērasaan itu langsung kusingkirkan sēbab di dēpanku ada ibunya, jadi aku bērpura-pura manis dan tērsēnyum pada Mbak Dēsi.

sēsudah sēkian lama, akhirnya aku kost di situ. Dan hari-hariku kuluangkan mēncuri pērhatian kē Mbak Dēsi, tiap kali kupandangi dia makin kēlihatan innēr bēauty-nya. Bēgitu cantik dan tidak bosan-bosan dipandang.

Dan yang bikinku sēmangat untuk mēngējarnya ialah dia juga mēmbēri rēspon atas kērlingan-kērlingan mataku dan tingkahku. Walaupun dia sudah bērsuami dan mēmpunyai anak satu, tapi kēindahan tubuhnya masih kēlihatan, ini tērbayang dari baju tidur yang dia kēnakan tiap pagi, tipis dan tēmbus pandang, jadi kalau Mbak Dēsi bērjalan aku sēnantiasa ada saja acara untuk mēngikutinya ēntah mandi, kē bēlakang atau ēntah apa saja yang dia lakukan. Dan sēsēkali kalau rumah sēdang sēpi, aku bērjalan di bēlakangnya sambil mēngocok batang alat vitalku yang sēnantiasa tēgang bila mēlihat dia sambil bērimajinasi tērkait badan Mbak Dēsi.

ini kulakukan bēbērapa kali, sampai suatu waktu kētika aku sēdang mēngocok batang alat vitalku, tiba-tiba Mbak Dēsi bērbalik dan bērkata, \”ēntar kalau udah kēluar di lap ya..\” sudah pasti aku jadi bēlingsatan, tapi aku cēpat mēnguasai situasi, bērtērus tērang sama Mbak Dēsi, \”ēntar Mbak, tanggung nich..\” dan aku pun makin mēmbuat cēpat kocokanku harapan aku sēmprotkan di pērut Mbak Dēsi, sēbab waktu itu Mbak Dēsi bērbalik dan bērhadap-hadapan ku. Dan tanpa di sangka Mbak Dēsi mēmbungkuk dan mēngulum batang alat vitalku, sudah pasti aku makin tērangsang olēh sēntuhan-sēntuhan lidah Mbak Dēsi, tampak Mbak Dēsi mēngulum pēnuh nafsu diiringi olēh sēdotan-sēdotan dan gigitan kēcilnya, manakala kēmudian alat vitalku mulai lakukan dēnyutan dan makin mēnēgang kēras.

\”Tērus Mbak.. oh.. oh.. oh.. ēnak Mbak..\” bagaikan mēlayang di awan kēpalaku mulai bērkunang-kunang, dan Mbak Dēsi pun sēpērtinya tahu situasi waktu itu, dia pun mulai mēngocok tangannya irama cēpat.
\”Ooh.. Mbak.. Mbak.. aku mau kēluar Mbak.. oh.. oh.. oh.. sshh.. shh.. ah..\” Crott.. croott.. kēluarlah air maniku banyak sēkali mēmbasahi bibirnya bērkilat-kilat ditērpa sinar lampu dapur. Dan tanpa pikir panjang aku langsung mēngulum bibirnya yang masih dipēnuhi spērmaku, sambil aku bērgērilya di sēpanjang dwujudnya, yang kira-kira sēbēsar ukuran 36. sēsudah bēbērapa waktu dia mulai mēngēndurkan ciumannya dan bērkata, \”Sēkarang bukan waktunya Dik..\” Kējadian di dapur itu sēnantiasa tēringat olēhku dan sēnantiasa mēnjadi imajinasiku.

Hari bērikutnya aku makin sēring mēnggoda dia, tanpa sēpēngētahuan suaminya. Suatu waktu suaminya ada kēpērluan kēluar kota, waktu itulah yang kutunggu-tunggu untuk isēng mēngajaknya jalan, alasan ingin diantar kē Cihampēlas mēmbēli baju. Mbak Dēsi pun mau, jadilah aku kēluar dia. Di tēngah ēkspēdisi aku bērcakap-cakap nya, mēngorēk tēntang rumah tangganya tērlēbih masalah kēhidupan sēksualnya. tērbukti dia waktu itu sēdang suntuk di rumah dan ingin main kēluar, langsung saja kusambut pēluang itu, kuajak dia main kē wilayah pēgunungan di Lēmbang.

Di sana dingin sēkali, dan aku mulai mēmbēranikan diri mēmēgang tangan dan pacuma. Sambil mēnggodanya, \”Mbak dingin-dingin gini ēnaknya apa ya..\” kataku.
\”ēē.. apa ya..\” katanya.
\”Kita sēwa hotēl aja yuuk.. Mbak Dēsi kēdinginan nich..\” katanya lagi.
sēsuatu pērmintaan yang bikinku dēg-dēgan, langsung saja kubēlokkan kē sēsuatu hotēl yang kēlas Rp 50.000-an,
\”Gimana Mbak, udah angēt bēlum..\” tanyaku di dalam kamar.
\”Angēt gimana? tidak ada yang mēmēluk kok angēt..\” jawab dia.
\”Bēnēr nich..\” kataku.

Langsung saja kudēkati dia dan tanpa kikuk lagi aku mulai mēncium bibirnya, dan dia pun mēmbalas, tērbukti dia bēgitu mudah tērangsang olēh ciumanku yang langsung kutēruskan mēnjilati lēhēr disērtai gigitan kēcil. Aku pun mulai bērgērilya mēnēlusupkan tanganku di balik kaosnya. Busyēt, dia tidak mēmakai BH di buah dada yang sēbēsar ukuran 36B. Aku buka kaosnya dan tampaklah sēsuatu gundukan 36B puting yang mērah agak coklak. Bēgitu bērsih dan putih tubuhnya, kujilati lēhēr dan pēlan-pēlan turun kē dwujudnya. Mbak Dēsi pun mēlēngus pērlahan sambil mēngacak-acak rambutku. Hingga sampai waktu aku mēlingkar-lingkarkan lidahku di sēkitar puting susunya, dia makin kēras mēlēnguh, hal itu makin bikin nafsuku mēmuncak, \”isēēp.. Dik.. isēēpp.. tēruss.. aahh..\” Kusēdot putingnya dan saking mēmuncaknya nafsuku, kugigit putingnya, dia sēmakin mēnggila mēlakukan dēsahan-dēsah tak karuan.

Pērlahan-lahan aku mēmbuat masuk tanganku di balik cēlana jēansnya. Oh, bēgitu lēmbut bulu alat vitalnya disērtai basahnya bibir alat vitalnya. Kulēpas baju dan cēlananya sampai situasi tēlanjang bulat, bēgitu mulus tubuhnya, sēbēntar kupandangi tubuhnya tērtēgun, lalu aku gantian mēlēpas sēluruh baju dan cēlanaku hingga kami bērdua tēlanjang bulat tanpa sēlēmbar bēnang pun. Kugigit-gigit kēcil dan jilati pērutnya pērlahan-lahan sambil tērus turun kē arah pangkal pacuma, tērus turun sampai kē tēlapak kaki kiri dan kanan. Kubalikkan badannya hingga dia tēngkurap, lalu dari bēlakang lēhēr kujilati pērlahan-lahan sambil mēnggigit kēcil dan turun, \”Ohh.. Diikk.. tērus Dikk.. oh.. oh.. ēnak Diikk..\” ērangan Mbak Dēsi disērtai bēlaian usapan tēlapak tangan lēmbutnya. Tērus turun dari punggung kē arah pantat, sampai di pantat kugigit dia saking mēnahan nafsuku, dia pun mērēgang mēnjērit kēcil.

Lalu hingga tiba di wilayah sēlangkangannya, kulihat alat vitalnya mērah dan basah bērkilat-kilat olēh gara-gara lēndir birahi, pēlan-pēlan kujilati pinggiran alat vitalnya gērakan mēlingkar di pinggir alat vitalnya. Aku pun mulai mēmbongkar bibir alat vitalnya kē-2 tanganku tampaklah klitorisnya yang sudah mēnēgang mēmpunyai warna mērah. Pērlahan-lahan kujilat klitorisnya pēlan tapi pasti sambil kugērakkan naik turun sēpanjang garis alat vitalnya. Mbak Dēsi pun makin mēmbuat ērangan, mēnghēmpaskan badannya kē kiri dan kē kanan sambil sēsēkali mēnjambak rambutku disērtai tēriakan kēcil.

Bēbērapa waktu kēmudian Mbak Dēsi mulai mēngējang dan lakukan gētaran sambil mēringis mēnahan sēsuatu, \”Ahh.. ahh.. Dik.. aku kēluuaar..\” sambil mēnggigit bibirnya. Mbak Dēsi bangkit lalu mambalikkan badanku hingga aku pun tērhēmpas tēlēntang, dia mulai mēncium bibirku, lēhēr dan tibalah di wilayah paling sēnsitifku, di kē-2 putingku, aku mulai mēlakukan dēsahan kētika Mbak Dēsi mēnjilatinya, Mbak Dēsi tanggap akan hal itu, dia tērus mēnjilatinya dan gara-gara aku tidak tahan lagi kusuruh dia mēnggigitnya kēras-kēras. Aku pun blingsatan mēnahan nikmat tak tērkira, makin kēras gigitannya makin puas kurasakan.

Di tēngah kēnikmatan itu tiba-tiba ada sēsuatu yang mērasuk dan mēnancap di kēmaluannku, gila tērasa mau mēlētup dan pēcah kēpala ini mērasakan kēnikmatan itu, tērbukti Mbak Dēsi sambil mēngigit putingku dia mēmbuat masuk batang alat vitalku kē lubang alat vitalnya. \”Blēss..\” batang alat vitalku yang masih kēring itu pun tērbēnam di bēlahan daging hangat dan basahnya. Aku sēmpat mēnggigit dada Mbak Dēsi gara-gara kēnikmatan itu. Pērlahan-lahan Mbak Dēsi mēnggērakkan badannya naik turun, namun aku cuma tērpējam diam mēnikmati surga dunia itu, \”Aah.. ah.. ah.. gila kau Mbak.. gila kamu.. ah.. Mbak pintar sēkali.. ēnak Mbak.. oh.. tērus.. ah.. ah..\” aku mēmbuat ērangan kēnikmatan.
Mbak Dēsi yang tērus mēnggoyang badannya mēmbungkuk lalu mēnjilati dan mēnggigit putingku, satu stylē yang bisa mēmbunuhku kēnikmatan, aku pasrah pada situasi.
\”Bunuh aku tubuhmu Mbak..\” kataku, Mbak Dēsi cuma tērsēnyum simpul. Mbak Dēsi tētap di atasku tapi posisi punggungnya lakukan bēlaankangiku, aku kurang srēg lalu kusuruh dia bērbalik lagi, Mbak Dēsi bērbalik lagi dan dia mēnyodorkan buah dadanya kē arah mulutku, aku pun mulai mēnghisap dan mēngulum sēkuatku.

Tiba-tiba tubuh Mbak Dēsi lakukan gētaran hēbat sambil mērēmas kē-2 lēnganku dan kadang-kadang-kadang-kadang mēncakarku, dia kēluar untuk kē-2 kalinya. Aku bērhēnti sēbēntar, supaya kondisi alat vitalnya pulih kēmbali sēbab dia sudah mēncapai puncak orgasmēnya. Aku ganti di atas, pērlahan-lahan kuarahkan alat vitalku kē dēpan bibir alat vitalnya, sēngaja tidak kumasukkan dulu tapi kubuat main-main dulu mēnggunakan cara kusērēmpētkan ujung kēpala alat vitalku kē klitorisnya, dia mulai mēmbuat ērangan lagi. pērlahan kumasukkan batang alat vitalku kē lubang kēnikmatannya yang sudah basah olēh sēmprotan cairan Mbak Dēsi.

\”Bluēss..\” batang alat vitalku gagahnya maju mēmasuki liang surga Mbak Dēsi.
\”Ooh.. Dik.. ēnak Dik.. oh.. tērruus.. Dik.. ohh.. oohh..\” sambil tangannya mērēmas kē-2 putingku. Aku sēmakin mēmbuat cēpat goyangan, sēsudah bēbērapa lama kēringatku pun mēmbasahi dada Mbak Dēsi, butir dēmi butir laknat pun jatuh sēiring bērtambahnya argo dosaku, tubuh kami bērdua bērkēringat hingga kami pun bērmandi pēluh. Justru hal itulah yang bikinku makin bērnafsu. Sambil mērēm mēlēk aku mēnikmati hal itu, hingga pērutku mulai mēnjadi kēras, otot pērut mulai mēngēncang siap untuk mēlēdakkan sēsuatu, lakukan gētaran hēbat.

\”Oh.. Mbak aku mau kēluar.. Mbak.. oh.. aku mulai kēluar Mbak.. Kēluarin di mana Mbak.. dalēm ya.. oh.. oh..\” aku mēmbuat ērangan kēnikmatan.
\”Kēluarin di dalam aja Dik, Mbak juga sudah mulai kēluar kok.. yah.. yah.. tērus Dik.. dipērcēpat.. ya bēgitu.. oh.. oh tērus Dik..\” mēnjērit Mbak Dēsi tērlihat pasrah.
\”Ooh.. Mbak.. sēkarang.. Mbak.. oh.. ah.. ahh.. sshh.. ah..\”
\”Croot.. croott.. croott.. crētt..\” kusēmburkan spērmaku di dalam liang kēmaluan Mbak Dēsi, bēgitu banyak spērmaku sampai-sampai tērtumpah di sprēi. Baca Selengkapnya…

Cerita Dewasa Anak Kost Yang Sexy untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga yeps.bizjuga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Anak Kost Yang Sexy

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...