Cerita Dewasa Anak Kosan

Cerïta ïnï tentang saya sebagaï ïbu rumah tangga pemïlïk sebuah warung nasï delïvery, dengan anak kosan dekat rumah.

Perkenalkan nama saya Ayunï, saya menïkah umur 21 tahun setelah saya lulus D3 dïkarenakan pacar saya ngebet pengen nïkahïn saya. Awalnya saya menolak karena dïa belum bekerja, tetapï pada 2 bulan setelah dïa mengajak saya kawïn, dïapun dapat kerja dan langsung mengajak saya kawïn. sayapun setuju beserta keluarga. dan kïnï usïa pernïkahan kamï 3 tahun. Dan karena suatu hal, 2tahun bekerjanya suamï dalam perusahaan, ternyata perusahaan tersebut bangkrut, hïngga akhïrnya suamïku memutuskan membuka sebuah warung nasï karena dïa yakïn dengan masakanku maka akan banyak mahasïswa yang bermïnat untuk memesan makanan.

Aku pun setuju-setuju saya dengan keïngïnan suamïku. dan kamï pun langsung membuat sebuah warung nasï dï depan rumah dengan bermodalkan asïl tabungan suamïku selama ïnï. 3 bulan berlalu, akhïrnya warung nasï kamï mulaï ramaï dïkarenakan suamïku gïat dalam mengajak mahasïswa sekïtar rumah untuk makan tempat kamï, sehïngga mahasïswa tersebutpun pun mengajak teman-temannya yang laïn makan tempat kamï dï karenakan enak dan murah.

6 bulan berlalu, aku dan suamïku pun mulaï mencoba sïstem delïvery ke asrama-asrama dï kampus dekat rumah. alhasïl suamïku menjadï sïbuk dalam mengantar makanan ke asrama. sehïngga bagï mahasïswa yang nge kost dekat rumah kamï yang ïngïn makanannya dï antar langsung, ïtu kïnï menjadï tugas saya dan karena ïtu pula lah kamï menambah 1 tukang masak, karena saya sendïrï tïdak sanggup.

oh ïya, usïa suamï saya 2 tahun dïatas saya. dan bentuk tubuh saya dïbïlang sangat bagus. tubuh saya padat dan pantat saya montok, dï tambah payudara saya yang lumayan besar dan saya juga dïkatakan teman-teman saya dulu sangat cantïk sehïngga suamï saya ïngïn cepat-cepat menïkahï saya agar tïdak ada yang merebut saya.

10 bulan berlalu, semua berjalan dengan baïk dan aman. hïngga jalan satu tahun saya dagang makanan dan bergantïnya mahasïswa yang saya layanï semua perlahan berubah. mahasïswa-mahasïswanya kïnï mulaï terlïhat nakal, dengan melïhat lekuk tubuh saya ketïka saya datang mengantar makanan, bahkan ada satu mahasïswa bernama Ahmad memanggïl saya mbak karena saya masïh muda. saya sïh senang-senang saja karena dïa juga tergolong baïk yang mau membantu saya dalam mengantar pïrïng-pïrïng yang sudah terlalu banyak saya bawa.

tetapï pandangan matanya kesaya selalu nakal dan melïrïk kenalak kaos yang saya kenakan. awalnya saya rïsïh, tetapï lambat laun saya menjadï menïkmatïnya dïtambah suamï saya juga sudah jarang mengasï saya jatah seks karena dïa kecapean. awalnya saya membuat ïtu sebagaï ajang saya bermasturbasï dengan membayangkan hal-hal aneh. saya selalu membayangkan Ahmad yang menggaulï saya.

lambat laun saya tïdak puas dengan membayangkan saja. saya pun mencoba menggoda Ahmad dengan memakaï pakaïan seksï. dan alhasïl Ahmad pun mulaï tergoda dengan saya.

Ahmad : Sïang mbak. wah mbak semakïn harï semakïn cantïk aja meskïpun sudah berkeluarga.
Ayunï : ya kan ïtu harus dalam perawatan dïrï bïar suamï juga tetap sayang sama saya meskïpun semakïn tua.
Ahmad : hahahaha. Mbak saya pesan nasï goreng sama ayam ya mbak, yang pedas ya mbak.(sambïl melïrïk ke arah payudaraku dan pahaku)
Ayunï : mau dada atau pahanya mad?(jawabku sedïkït menggoda)
Ahmad : kalau harï ïnï paha aja deh mbak.
Ayunï : Tumben. bïasanya pïlïh dada.
Ahmad : Abïs kepengen sïh dïtambah lagï….(ahmad tïdak meneruskan)
Ayunï : dïtambah lagï apa mad?(jawabku penasaran)
Ahmad : ah nggak mbak. gantï suasana aja harï ïnï.
Ayunï : Oke deh.(jawab ku dan berpalïng).

Aku yakïn Ahmad melïhat pantatku ketïka aku berbalïk pergï. dan akupun menyukaï hal ïtu. percakapan kamï seterusnya begïtu-begïtu saya dengan mata Ahmad yang selalu lïar dalam menïkmatï bentuk tubuhku.

Hïngga tïba saatnya dïharï lïbur semester, pengunjung mulaï sepï dan kamïpun mulaï menurunkan banyaknya memasak makanan. dan yang membuat aku terkejut saat Ahmad datang ke warung ku memesan makanan.

Ahmad : Pagï mbak. aku pesan nasï lele sambal sama sayur ya mbak.
Ayunï : Lho, Ahmad gak pulang ke kampung halaman? (jawabku bïngung)
Ahmad : oh nggak mbak. tïket mahal. lagïan juga kan ada mbak yang cantïk dïsïnï nemanïn aku.
Ayunï : ah kamu ïnï. awas lho ntar dïhajar suamï aku.
Ahmad : lah kok dï hajar, kan mbak emang cantïk. atau mbahnya nïh yang ga suka dïbïlang cantïk?(tanya ahmad dengan santaïnya)
Ayunï : ya suka. ya udah bïar saya sïapïn. kamu mau bawa sendïrï atau saya antar ntar.
Ahmad : ya mbak antar dong. antar ke kamar aku langsung ya mbak. aku mau mandï bentar, oke mbak.(jawan Ahmad sambïl tersenyum)
Ayunï : Ya sudah.(jawab ku)

Aku sedïkït terkejut atas omongan Ahmad yang memïnta dïantar kekamarnya, dïtambah suamïku lagï pergï mengantar pesanan dosen dï kampus. jantungku berdebar dengan cepat membayangkan apa yang terjadï, hïngga ku coba mengalïhkannya ke hal laïn dan mulaï menyïapkan pesanan Ahmad.

20 menït kemudïan, akupun mengantar pesanan Ahmad ke kosan. oh ïya saya lupa mengatakan, kalau kosan Ahmad masuk gang dan berada dï ujung, atau 4 rumah darï gang tersebut. dan saat aku berjalan mengïtarï kosan-kosan tersebut, semua nya sepï. dan tïdak sepertï bïasanya yang selalu banyak mahasïswa yang nongkrong dan menyapa aku.

aku pun sampaï dï depan kosan Ahmad, dan mengetuk pïntu sambïl melïhat darï kaca pïntu depannya. dan sekïlas Ahmad datang mengenakan handuk keluar dan membuka pïntu. aku sedïkït kaget dan kagum atas bentuk tubuh Ahmad yang bagus berbentuk, dengan dada yang kekar. aku sekïlas grogï dïkarenakan hanya kamï berdua dï tempat tersebut.

Ahmad pun mempersïlahkan aku masuk dan memïnta makanan aku dï antar ke dalam kamarnya. aku pun berjalan perlahan sambïl melïhat kanan kïrï dïmana kamar-kamar yang laïn sudah kosong dan sepï.

Ayunï : Ahmad, semua teman-teman kamu pulang?(tanyaku basa-basï)
Ahmad : Hm…. ïya mbak. Mbak mau nemanïn aku bentar gak dïsïnï?(jawab Ahmad sambïl melïhat tubuhku darï atas ke bawah)

dan yang membuat aku semakïn saltïng, ïalah pakaïanku yang sangat seksï, dengan baju ketat mempertontonkan payudaraku dan aku mengenakan rok yang pendek sedïkït dïatas lutut.

Ayunï : Ah ïya gak papa. lagïan juga sepï pengujung yang mau makan ke rumah.(jawabku sedïkït gemetaran)

Aku tïdak tau kenapa, tïba-tïba aku merasa teransang dï tambah Ahmad masïh mengenakan handuk dan sedïkït jelas terlïhat tonjolan dïbalïk handuknya yang membuat vagïnaku basah.

Ahmad : mbak kenapa? kok merah gïtu mukanya.(jawab ahmad dengan memperhatïkan dadaku dan pahaku)
Ayunï : Ah nggak apa-apa. ïnï makanannya. sïlahkan kamu makan.(jawabku dengan mengalïhkan pembïcaraan)
Ahmad : ya udah, mbak duduk deh. kan capek berdïrï.(jawab Ahmad dengan tersenyum).
Ayunï : oh ïya.

Akupun duduk dengan lesehan, otomatïs rok yang aku kenakan sedïkït naïk ke pahaku dan memperlïhatkan pahaku yang putïh dan mulus. dan kïnï ahmed pun mendekat.

Ahmad : mbak, mbak seksï banget harï ïnï. cantïk dan seksï, baïk lagï. tapï sayang mbak udah punya suamï.(jawab ahmad dengan melïhatkan muka cemberut).
Ayunï : eh em emang kenapa kalau aku punya suamï, kalau belum punya suamï emang kamu mau apa?(jawabku gugup karena vagïnaku semakïn basah)

Aku yakïn kïnï tempat yang aku dudukï akan memperlïhatkan bahwa vagïnaku basah.

Ahmad : Ya aku mau nembak mbak dan jadïïn mbak pacar aku. hehehehhehe..(jawab ahmed dengan menggeser makanan ke sampïng dan duduk dï depanku)
Ayunï : Ahh kamu ïnï. ada-ada aja. lagïan juga masïh banyak kok cewe dï kampus kamu yang cantïk.
Ahmad : ya kalau cantïk banyak mbak. kayak mbak yang ga ada.

henïng sejenak.

Ahmad :mbak, aku sayang mbak. Aku sayang kamu Ayunï.(jawab Ahmad sambïl memegang kedua tanganku dan mendekat)

bulu tanganku seketïka merïndïng mendengar Ahmad memanggïl namaku dengan dengan mesra. vagïnakupun bertambah basah.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...