Cerita Dewasa Akibat Mengintip

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Akibat Mengintip Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini yeps.bizakan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Akibat Mengintip

Cerita Dewasa Akibat Mengintip

cerita-dewasa-akibat-mengintipCerita Dewasa – ku Andy. Bēbērapa waktu lalu aku pērnah bērcērita tēntang nēnēk ēlsa yang cantik (istri dari adik kakēkku). sēsudah bikin affair nēnēkku, aku juga mērasakan kēnikmatan adik dan sēpupu nēnēk. Salah satunya Tantē Winē, usianya 38 tahun. Sēkarang aku mau bērbagi cērita nyata tēntang affairku Tantē Winē ini.

*****

Sējak tinggal dirumah nēnēk, aku bēnēr-bēnēr dimanja soal sēx, juga soal duit. Sampai suatu kētika rumah nēnēk Datangnya tamu dari Manado, namanya Tantē Winē. bērbasickan nēnēk Tantē Winē ini tinggalnya di dēsa jadi agak kolot gitu. Tapi pas pērtama dikēnalkan, aku tidak mēlihat muka dēsa dari Tantē Winē. Raut muka yang cantik (nggak tidak sama jauh nēnēk ēlsa) postur yang sēmampai lagipula putih bērsih bikin orang tidak mēngira kalau Tantē Winē ialah wanita dēsa. cuma satu yang bisa mēyakinkan kalau Tantē Winē orang dēsa ialah logat bhsnya yang bēnēr-bēnēr mēdok.

Akupun langsung akrab Tantē Winē gara-gara orangnya lucu dan suka humor. Bahkan aku sēring ngēlēdēk gara-gara dialēknya yang ngampung itu. mukanya kēliatan agak indo tinggi kutaksir 162 cm. Pinggangnya langsing, lēbih langsing dari nēnēk ēlsa, dan yang bikin pikiran kacau ialah buah dwujudnya yang lumayan gēdē. Aku nggak tau pērsis ukurannya tapi cukup bēsar untuk mēnyēmbul dari balik dastēr.

Pikiran kotorku mulai bērmain dan mēngira-ngira. Apakah Tantē Winē haus sēx sēpērti kakaknya? Kalau kakaknya mau mēngapa adiknya nggak dicoba? Akan ialah sēsuatu cērita sēx yang sēru kalo aku bisa mēnidurinya. Pikiran-pikiran sēpērti itu bērkēcamuk dibēnak kotorku. Apalagi bisanya aku tidur nēnēkku, (dan banyak wanita STW) tērasa sēluruh wanita yang umurnya diatas 35 kuanggap akan lēbih mudah ditiduri, cuma sēdikit pujian dan rayuan.

Dirumah, nēnēk ēlsa sudah bēbērapa kali wanti-wanti padaku jangan sampē aku pērlakukan Tantē Winē sama sēpērtinya, rupanya ēlsa cēmburu gara-gara ngēliat kēmingkinan itu ada. Sampai suatu kētika nēnēk sēdang pērgi kakēk kē Surabaya sēlama dua hari. Sēhari sēbēlum bērangkat aku sēmpat mēlampiaskan nafsuku ēlsa di sēsuatu motēl dēkēt rumah, biar aman. Disana sēkali lagi nēnēk ēlsa wanti-wanti. Aku mēngiyakan, aku bērsusaha mēyakinkan.

sēsudah nēnēk dan kakēk bērangkat aku mulai mēngatur rancangan. Dirumah tinggal aku, Tantē Winē dan sēorang pēmbantu. Hari pērtama niatku bēlom bērhasil. Bēbēapa kali aku mēnggoda Tantē Winē cērita-cērita mēnjuurus porno tapi Tantē nggak bērgēming. Saking nggak tahan nafsu ingin mēnyētubuhi Tantē Winē, malamnya aku coba mēngintip waktu dia mandi. Dibēlakang kamar mandi aku lētakkan kursi dan mēmpunyai sēbuah idē untuk mēngintip dari lubang vēntilasi.

Hari mulai malam kētika Tantē Winē masuk kamar mandi, aku mēmutar kēbēlakang dan mulai mēlihat aktifitas sēorang wanita cantik didalam kamar mandi. Pērlahan kulihat Tantē Winē mēninggalkan dastēr mērah jambunya dan mēnggantungkan di gantungan. Ups! tērbukti Tantē Winē tidak mēmakai apa-apa lagi dibalik dastēr tadi. Putih mulus yang kuidam0idamkan kini tērēntang jēlas dibalik lubang fēntilasi. Pērtama Tantē Winē mēmbasuk mukanya. sēbēntar dia bēngong dan tiba-tiba tangannya mēngēlus-ēlus lēhērnya, lama. Pērlahan tangan itu mulai mērambah buah dwujudnya yang bēsar. Aku bērdēbar, lututku gēmētaran mēlihat adēgan sēnsual didalam kamar mandi. Jēmari Tantē Winē mēnjēljah sētiap jēngkal tubuhnya yang indah dan bērhēnti disēlangkangannya. Badan Tantē Winē lakukan gētaran dan mata mēngatup dia sēdikit mēmbuat ērangan ohh! Dan tubuhnya kēlihatan mēlēmas. Dia orgasmē. Bēgitu cēpatkah? gara-gara Mr. Happy-ku juga sudah mēnggēliat-gēliat, aku mēnyēlēsaikan nafsuku dibēlakang kamar mandi mata masih mēmandang didalam. Nggak sadar aku juga mēmbuat ērangan dan spērmaku tērbang jauh mēlayang.

Dalam bēbērapa dētik aku mēmējamkan mata mēnahan sēnsasi kēnikmatan. Kētika kubuka mata, muka cantik Tantē Winē sēdang mēndongak mēnatapku. Wah kētahuan nih. Bēlum sēmpat aku bērēaksi ingin kabur, dari dalam kamar mandi Tantē Winē mēmanggilku lirih.
\”Andy, nggak baik mēngintip,\” kata tantē Winē.
\”Ma ma maafin,\” jawabku gagap.
\”Nggak apa-apa, dari pada disitu mēndingan..,\” kata Tantē Winē lagi sambil tangannya mēlambai dan mēnunjuk arah didalam kamar mandi.
Aku paham maksudnya, dia mēmintaku masuk kēdalam. Tanpa hitungan kētiga aku langsung loncat dan bērlari mēmutar kēdalam rumah dan sēkējab aku sudah stand by di dēpan pintu kamar mandi. Smataku sēdikit mēlongok sēkēliling takut kētahuan pēmbantu. Hampir an pintu kamar mandi tērbuka dan aku bērgēgas masuk. Kulihat Tantē Winē mēlilitkan handuk ditubuhnya. Tapi gara-gara handuknya agak kēcil maka paha mulusnya jēlas tērlihat, putih dan amat mēnggairahkan.

\”Kamu pakai ngitip aku sēgala,\” tutur Tantē Winē.
\”Aku kan nggak ēnak kalo mau ngomong langsung, bisa-bisa aku di tampar, hahaha,\” balasku.
Tantē Winē mēmandangku tajam dan dia kēmudian mēnērkam mulutku. busanya dia mēncumbuku. Bibir, lēhēr, tēngkuk dan dadaku nggak lēpas dari sapuan lidah dan bibirnya. Mēlihat aksi ini nggak ada rasa kalo Tantē Winē tuh orang dēsa. tērbukti kēahlian ngē-sēx itu tak mēmandang dēsa atau kota ya.

Sēkali sēntak kutarik handuknya dan wow! panorama indah yang tadi masih jauh dari jangkauan kini bēnēr-bēnēr dēkat, bahkat mēnēmpēl ditubuhku. Dalam posisi masih bērdiri kēmudian Tantē Winē mēmbungkuk dan mēlahap Mr. happy yang sudah tēgak kēmbali. Lama aku dihisapnya, nikat sēkali tērasa. Tantē Winē lēbih rakus dari nēnēk ēlsa. Atau mungkin disinilah lētak \’kampungan\’nya, liar dan buas. Bēbrapa dētik kēmudian sēsudah puas mēngisapku, tantē Winē mēngambil duduk dibibir bak mandi dan mēnarik mukaku. Kutau maksudnya. langsung kusibakkan rambut indah disēlangkangannya dan bibir mērah labia mayora mēngajukan tantanganku untuk dijilat. Jilatanku kēmudian bikin Tantē Winē mēnggēlēpar. ērangan dēmi ērangan kēluar dari mulut Tantē Winē.

\”Andi kamu hēbat, pantēsan si ēlsa puas sēnantiasa,\” cērocos Tantē Winē.
\”ēmangnya Tantē Winē tau?\” jawabku disēla aktifitas mēnjilat.
\”Ya nēnēkmu itu cērita. Dan sēbēlum kē Surabaya dia wanti-wanti jangan mēnggodaku, dia cēmburu tuh,\” balas Tantē Winē.
Ups, rupanya rahasiaku sudah tērbongkar. Kuangkat mukaku, lidahku mēnjalar mēnyapu sētiap jēngkal kulit putih mulus Tantē Winē.
\”Sēdari awal aku sudah tau kamu mēngintip, tapi kubiarkan saja, bahkan kusēngaja aja tadi pura-pura orgasmē untuk mēmancingmu, sēsungguhnya sih aku bēlum kēluar tadi, hēhēh kamu tērtipu ya, tapi Ndy, sēkarang masukin yuk, aku bēnēr-bēnēr nggak tahan mau kēluar,\” kata Tantē Winē lagi.
Aku sēdikit malu juga kētahuan mēngintip tadi.

Masih dalam posisi jongkok di bibir bak mandi, kuarahkan Mr. happy kē vaginanya. Tantē Winē mēmbuat ērangan dan mērēm mēlēk sētiap kuēnjot batang alat vitalku yang sudah bēsar dan mēmērah. Lama kami bērkompētisi dalam posisi ini, sēsēkali dia mēnarik tubuhku biar lēbih dalam. sēsudah puas sēnsasi ini kami coba ganti posisi. Kali ini dalam posisi dua-duanya bērdiri, kaki kanannya diangkat dan dilētakkan diatas toilēt. Agak sēdikit mēnyamping kuarahkan Mr. Happy kē vaginanya. posisi ini kērasa bangēt gigitan vaginanya kētiga kuēnjot kēluar masuk. Kami bērpēlukan dan bērciuman tatkala Mr. Happy masih tētēp aktif kēluar masuk.

Puas stylē itu kami coba mēngganti posisi. Kali ini doggiē stylē. Sambil mēmbungkuk, tantē Winē mēnopangkan tangan di bak mandi dan dari bēlakangnya kumasukkan alat vitalku. Uhh tērasa nikmatnya gara-gara batang Mr. Happy sēakan dijēpit daging yang kēnyal. Kutēpuk tēpuk pantatnya yang mulus dan bērisi. Tantē Winē mēndēsis-dēsis sēpērti kēpēdēsan. Lama kami mēngēksplorasi stylē ini.

Dalam bēbērapa mēnit kēmudian Tantē Winē mēmintaku untuk tiduran di lantai kamar mandi. Walaupun agak ēnggan, kulakuin juga maunya, tapi aku tidak bēnēr-bēnēr tiduran gara-gara punggungku kusēndērkan didinding tatkala kakiku sēlonjoran. Dan dalam posisi bēgitu aku disērgapnya kaki mēngangkangi tubuhku. Dan pērlahan tangan kanannya mēmēgang Mr. Happy, sēdikit dikocoknya dan diarahkan kē vagina yang sudah mēmbēngkak. Sēdētik kēmudian dia sudah naik turun diatas tubuhku. Rupanya Tantē Winē amat mēnikmati posisi ini. Buktinya matanya tērpējam dan dēsisannya mēnguat.

Lama kubiarkan dia mēnikmati stylē ini. Sēsēkali kucium bibirnya dan kumainkan pēntil buah dwujudnya. Dia mēmbuat ērangan nikmat. Dan sēbēntar tiba-tiba raut mukanya bērpindah tēmpat rona.
Dia mēringis, mēmbuat ērangan dan bērtēriak.
\”Ndy, aku mau nyampē nih, oh, oh, oh, ah, ah nikmatnya,\” ērangnya.
Tangannya mēraih tubuhku dan aku dipēluknya ērat. Tubuhnya mēnggēliat-gēliat panas sēkali.
\”Ohh,\” ditingkah ērangan itu, kēmudian tubuhnya mēlēmah dipangkuanku.

Dalam hatiku curang juga nih Tantē, masak aku dibiarkan tidak tuntas. Masih dalam posisi lēmas, tubuhnya kutēlēntangkan di lantai kamar mandi tanpa mēlakukan cabutan mr happy dari vaginanya. Dan pērlahan mulai kuēnjot lagi. Dia mēmbuat ērangan lagi mēmpērolēh sēnsasi susulan. Uh tantē Winē mēmang dahsyat, baru sēbēntar lunglai sēkarang sudah galak lagi. Pinggulnya sudah bisa mēngikuti alur irama goyanganku. Lama kami mēnikmati alunan irama sēpērti itu, kini giliranku mau sampai.
\”Tantē aku mau kēluarin ya\”, kataku mēnahan goyahan, lakukan gētaran nada/suaraku.
\”Sama-sama ya Ndy, aku mau lagi nih, ayo, yok kēluarin, yok, ahh\”.
Dibalik ērangannya, akupun mēlolong sēpērti mēgap-mēgap. Sējurus kēmudian kami sudah bērpēlukan lēmas dilantai kamar mandi. Pērsētan lantai ini, bērsih atau nggak, ēmangnya guē pikirin. Kayaknya aku tērtidur sēbēntar dan kētika sadar aku langsung mēngangkat tubuh Tantē Winē dan kamipun mandi . Baca Selengkapnya…

Cerita Dewasa Akibat Mengintip untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga yeps.bizjuga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Akibat Mengintip

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...