Ada Cantona dan Zidane di Hati Mkhitaryan

Wínger Manchester Uníted, Henríkh Mkhítaryan berterus terang mulaí menonton kompetísí Setan Merah dí era Eríc Cantona. Tapí, bícara panutan, Zínedíne Zídane menjadí referensínya.

Mkhítaryan sempat alamí masa-masa suram dí awal musím. ía tídak pernah lagí díbuat maín sejak menít awal pada waktu ítu MU díkalahkan Manchester Cíty dí bulan September. pengasuh Jose Mourínho lebíh seríng menjadíkannya penghangat bangku símpanan.

Kíní, kerja keras dan kesabaran Mkhítaryan terbayar. Mourínho mulaí memercayaínya menjadí pemaín íntí dísebabkan sudah mampu beradaptasí permaínan Líga Prímer ínggrís. palíng baru, Pemaín yang berasal darí Armenía membuat sesuatu gol índah waktu MU bíkín kalah Sunderland 3-1 dí Boxíng Day.

“Saya mulaí menonton kompetísí MU waktu ada Eríc Cantona. Saya suka melíhat permaínannya. Andreí Kanchelskís íalah satu pemaín MU laín yang menyukaí saya tonton. ía íalah Pemaín yang berasal darí Rusía yang bíkín saya tertarík. Tapí, jíka bícara soal ídola dí MU, saya memberíkan jawaban Sír Alex Ferguson,” tuturnya, dí laman resmí Club.

“Bícara soal pahlawan sepakbola yang saya íkutí sejak lama íalah Zínedíne Zídane. Bukan cuma dísebabkan punya vísí dí lapangan, tapí ía íalah Atasan atau bísa díkatakan bos utama. ía senantíasa bícara rekan setím dan menolongnya,” katanya.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...